Nasehat Seorang Ibu

Sabtu siang setelah beres2 rumah, Tati meluncur menuju bengkel Chevrolet. Si sparky udah waktunya diservice.. Tati sampai di bengkel jam 12 lewat dikit.. Ternyata jam 12 – 13 adalah jam istirahat pekerja bengkel.. So si kepala montir menyarankan Tati untuk pergi dulu dan kembali lagi ke bengkel setelah jam 13.

Tati rencananya mau ke nyari rok hitam ke Pasar bawah setelah dari bengkel, maka rencananya jadi dibalik deh… ke Pasar Bawah dulu baru ke bengkel.. Karena udah jamnya untuk dzuhur maka Tati singgah dulu di Mesjid raya.. Di mesjid Tati duduk bersebelahan dengan seorang ibu yang umurnya mungkin hampir 70 tahunan..

Begitu duduk di sebelah beliau Tati langsung mengulurkan tangan untuk berjabatan. Tati bertanya rumah beliau. Katanya rumah beliau di Kampung Bandar dan si Ibu setiap hari berjualan bumbu di Pasar Bawah.

Gak lama si ibu berkata pada Tati : Nak, jangan marah ya.. Bagian atas mukenanya sebaiknya ditarik sedikit lagi ke atas, supaya dahinya lebih terbuka dan kalau sujud menyentuh sajadah.

Tati : Saya senang lagi, Bu, kalau ada yang mau mengingatkan saya. Terima kasih ya.

Kami lalu sholat berjamaah. Setelah selesai sholat, Tati kembali menyalami si Ibu.

Si ibu lalu meningatkan Tati soal waktunya sholat dzuhur pada hari jum’at. Menurut beliau, kaum perempuan gak harus nunggu kaum lelaki pulang dari mesjid baru boleh melakukan sholat. Kalau udah adzan, ya sholat aja, jangan ditunda2… Si ibu juga mengingatkan supaya kepala benar2 lurus terhadap punggung saat rukuk, dan juga beberapa nasihat lainnya.

Senang rasanya, bertemu seorang ibu yang begitu baik yang mau berbagi pengetahuan, meski dengan orang yang masih asing dan baru dia kenal… Semoga Alloh berkenan menjaga beliau senantiasa.

Advertisements