Semua Tentang Kita…

SEMUA TENTANG KITA

Waktu terasa semakin berlalu
Tinggalkan cerita tentang kita
Akan tiada lagi kini tawamu
Tuk hapuskan semua sepi di hati

(reff)
Ada cerita tentang aku dan dia
Dan kita bersama saat dulu kala
Ada cerita tentang masa yang indah
saat kita berduka, saat kita tertawa

Teringat di saat kita tertawa bersama
Ceritakan semua tentang kita

back to (reff)

by Peterpan

Gak tau kenapa saat mendengar lagu ini aku ingat kamu.. Meski lagu ini belum tercipta saat kita berbagi hari, tawa, tangis dan amarah..

Justru lagu terindah yang pernah ku dengar dari kamu adalah Annie’s Song.. Kamu menyanyikannya sambil memetik gitar, duduk di selasaran kamar kost seorang teman saat engkau menantiku berkutat dengan software image processing bersama teman kita ..

Here d most beautiful song that I ever heard from U, buddy.

ANNIE’S SONG

You fill up my senses
Like a night in a forest
Like a mountain in springtime
Like a walk in the rain
Like a storm in the desert
Like a sleepy blue ocean
You fill up my senses
Come fill me again

Come let me love you
Let me give my life to you
Let me drown in your laughter
Let me die in your arms
Let lay down beside you
Let me always be with you
Come let me love you
Come love me again

Let me always be with you
Come let me love you
Come love me again

by John Denver

Wish U d best things of life.., Pirate. Don’t worry about me.., I’m ok now..
I’m happy like U always wish..***

I love living in a little town…

Suatu hari seorang kerabat berkata by phone : Ndha, gimana kalo kita urus supaya kamu pindah ke Jakarta? Di sini kamu bisa meraih lebih banyak hal..!!

Tati : Aduuuuuhhhh, gimana ya Kak? Bukannya saya gak menghargai niat baik kakak, tapi saya gak ingin kembali ke Jakarta. Saya udah merasa senang tinggal di Pekanbaru..

Ucapan itu mungkin gak keluar dari bibir Tati jika tawaran itu diberikan 15tahun yang lalu.., saat baru lulus kuliah dari IPB dan masih menetap di Bogor. Saat itu gemerlap Jakarta yang begitu memikat, sangat menarik hati Tati. Persis seperti secercah sinar cahaya bagi laron2 yang terbang dalam malam gelap..

Tapi sekarang… Tati benar2 bersyukur telah menetap di Pekanbaru, kota yang jauh lebih kecil dibanding Jakarta… Kok…?

Iya.. sewaktu masih tinggal di Jakarta, setiap hari kerja jam 4.30 pagi Tati sudah harus bangun.. Bersiap2 untuk bisa berangkat ke tempat kerja yang berlokasi di sekitar Kuningan sebelum jam 05.30.. Pagi amat.. ? Iya karena sudah harus lewat dari Perempatan Mampang dengan Gatot Subroto sebelum 06.30. Kalo setelahnya, pasti nyampe di kantornya telat.. kena macet…

Sekarang di sini.. Tati berangkat kantor cukup sekitar jam 06.45.. Itu pun sebenarnya karena jarak yang ditempuh agak lumayan ± 15 km, dan I’m a slow speed driver.. Macet ada juga siyy.. di sekitar simpang Jl. Tuanku Tambusai, tapi gak ada apa2nya dibanding macetnya Jakarta.. Setiap pagi Tati masih sempat menikmati sejuk dan segarnya udara pagi di sekitar rumah.. Masih sempat menikmati secangkir teh hangat atau kopi… Hmmmm.. kenikmatan kecil di pagi hari yang bisa membuat lebih semangat untuk memulai hari..

Jam istirahat siang waktu kerja di Jakarta, sulit sekali mau kemana2. Selain macet, ya kemana2 kan jauh.. Kalo mau keluar lingkungan kantor palingan cuma makan ke daerah Menteng. (Jadi ingat tukang rujak yang mangkal di depan Hero Menteng, di seberang Keris Galerry, masih ada gak ya? Akhir2 ini kalo melintas di daerah situ, Tati gak perhatiin..!). Kalo di Pekanbaru, bisa kemana2 buat makan.. Bisa ke Mall Seraya, bisa ke Mall Pekanbaru, bisa ke Warung Bude di Jl. Beringin dll.. Banyak banget tempat makan yang bisa didatangin dalam waktu satu jam (lebih banyak…) Hehehe. Bahkan kalo malas gak pengen kemana2, Tati bisa pulang ke rumah Jl. Durian buat makan siang dan tidur2an.. Hehehe..

Pulang kantor…? Ini yang paling parah… Dulu waktu di Jakarta meski jam kantor usai jam 5 sore, Tati jarang meninggalkan kantor tepat waktu.. Gimana enggak.. ? Ngeliat jalanan di depan yang sangat sangat sangat sangat sangat sangat macet dan padat dari jendela kantor aja, bikin Tati ogah keluar.. So, biasanya Tati suka nunggu macet rada berkurang.. , dan itu biasanya sampai jam 7 malam… Itu pun baru sampai di tempat kost di daerah Pasar Minggu sekitar jam 8 lewat.. Kalo bosan nunggu jalan agak sepi, Tati malah bikin janji dengan teman2 di daerah yang berlawanan dengan arah pulang. Kita biasanya suka ngobrol2 di cafe2 sampai jam 10an malam.., baru pulang. Sampai rumah udah hampir jam 11 malam, lalu bersih2 tidur dan jam 4.30 udah harus bangun lagi buat beres berangkat kerja.. What a bored life…!!

Di Pekanbaru, pulang kantor santai banget.. Biasanya jam 4 atau 4.30 sore.. Kalo lagi pengen kangen2an sama keluarga, Tati pulang dulu ke rumah Jl. Durian.. Leyeh2 dan ngobrol , dan baru pulang setelah magrib.. Bahkan kadang pake acara makan malam dulu di luar.. Kadang singgah dulu di rumah teman2 lama, just 2 say hello, atau jalan2 sejenak sambil nyari pisang goreng atau jajanan apalah.. Atau kalo lagi gak pengen bertamu.., bisa langsung pulang atau singgah dulu, biasanya ke toko buah, toko buku atau ke toko casstte/vcd/dvd yang ada di plaza dekat kantor.. So many things that I can do after office hour tanpa harus merasa terlalu lelah untuk kembali kerja esok hari…

Karena cukup banyak waktu yang tidak tersita di jalan.. Tati juga jadi punya waktu untuk lebih berpikir, untuk membaca, dan untuk bersosialisasi… Apalagi setelah tinggal sendiri di pinggir kota.. Saat2 sendiri di rumah adalah saat Tati bisa “berbicara” dengan diri sendiri.. Demikian juga saat sendirian di mobil menuju ke dan kembali dari kantor… Untuk yang terakhir ini, sering kali jadi bahasan ama teman2.. Mereka bilang, Tati tuh kalo nyetir kayak pake kacamata kuda, gak liat kiri kanan, so suka gak ngeh kalo papasan dengan teman2, meski kadang udah dituter2in.. Hihihihi.. Kesannya sombong ya..? Padahal, beneran enggak… Tati tuh sibuk “ngobrol” dengan diri sendiri… dan juga focus ke lalu lintas yang ada di depan mata…

Di satu sisi, waktu baru kembali ke Pekanbaru tahun 1996an, Tati emang merasa banyak kehilangan .. Apa aja diantaranya :

Kehilangan toko2 buku yang buanyak dan lengkap banget.. secara Tati paling senang mengisi akhir pekan waktu di Jakarta dengan ke toko2 buku.. mulai dari Gramedia di Blok M, Gunung Agung di Kwitang, Times di basement Plaza Indonesia dan di Pondok Indah serta Kinokuniya juga di Plaza Indonesia.. Tapi sekarang udah gak terlalu lah.. di Pekanbaru sekarang juga udah ada toko2 buku bagus.., ada Gramedia di Jl. Sudirman dan Trimedia di Mall SKA.

Dulu juga merasa kehilangan toko cassette yang ok banget yaitu DS alias Duta Suara di Jl. Sabang. Secara waktu muda Tati seneng banget ngedengar music, jadi selain ke toko buku ya kerjanya ke toko cassette. Sebenarnya kalo mau nyari cassette yang new release, di Pekanbaru juga mudah buat didapat.. tapi kalo lagi pengen nyari lagu2 jadul yang hilang dari koleksi kaset tua… DS adalah tempatnya… Tati bisa betah berjam2 menyusuri rak demi rak, meski sering kali yang dibeli gak lebih dari 5 biji.. (Ya, iyalah duit dari mana mau dihabisin buat beli kaset melulu…!!!).

Tati juga merasa kehilangan saat2 kumpul dengan teman2.. Kita biasanya nyusurin berbagai tempat makan, dari yang kelas mall sampai yang kaki 5… Kita suka banget makan di Wendy’s (I love chilli, apple pie n spaghetti-nya Wendy’s juga pancake-nya pada saat sarapan), bakmie GM alias Gajah Mada, baik yang di Jl. Sunda maupun di PIM, kita juga suka banget dengan Sizzler.. Kita juga suka menunggu pagi di Mc D Thamrin, Kita juga seneng menyusuri berbagai tempat makan di K-5 sambil ngobrol yang enggak habis2nya.. Khusus dengan Vita, Tati hampir tiap malam minggu mengisi waktu dengan nonton midnight di Grand Wijaya. Kenapa Grand Wijaya? Karena biasanya filmnya baru dan harga tiket lebih murah dibanding bioskop 21 lainnya.. Masih gak ya?

Tapi segala rasa kehilangan itu deserve lah dengan ketenangan dan waktu yang lebih senggang yang diperoleh saat tinggal di kota yang lebih kecil.. Toh segala kesenangan hidup dan fasilitas kota besar masih bisa dinikmati saat melakukan perjalanan ke sana..

Punya lebih banyak waktu untuk membaca, “bicara” dengan diri sendiri dan berpikir, membuat berbagai kesadaran jadi muncul.. Membuat Tati lebih mencari dan mencari sesuatu yang lebih hakiki. Hal yang dulu sering kali terabaikan.. Ini yang sangat Tati syukuri dan tak ingin hilang… This is d part of living in a little town that I love very much…

I hope I can stay in little town until d time 4 me to pass away… Entah itu di Pekanbaru atau di kota2 kecil lain, dimana pun itu.. Yang penting, KOTA KECIL…!! Hehehe. ***

Keluarga Batu …..

Sabtu kali ini Tati benar2 seharian di rumah.. Gak kemana2.. Bahkan gak keluar dari rumah sama sekali.. Pengennya istirahat karena lengan dan punggung masih terasa sakit akibat menahan tubuh saat tergelincir di tangga kantor yang curam hari kamis yang lalu.. Iya, gak tau bagaimana di tangga kantor ada ceceran minuman. Pas Tati turun ke lantai 1 (ruang kerja Tati di lantai 3), Tati tergelincir… Rasa takut kepala dan bokong terbanting sehingga berakibat fatal mebuat Tati berusaha bertahan dengan menggenggam erat pinggiran tangga erat2.. Tati sempat tergelincir melewati beberapa anak tangga. Tapi Alhamdulillah, tidak terjadi sesuatu yang lebih buruk.., hanya tangan dan punggung yang terasa nyeri karena tertarik pada saat berusaha bertahan agar tidak meluncur…

Karena badan rasanya masih nyeri, Tati memutuskan enggak keluar rumah… Sarapan? Masih ada beberapa potong roti.. Makan siang? Mengandalkan delivery service lah… apalagi! Terus ngapain di rumah…? Nonton VCD.. Kebetulan ada yang udah dibeli lama, bahkan sebelum bulan ramadhan, tapi belum sempat ditonton.. Judulnya THE FAMILY STONE… alias KELUARGA BATU..

Film ini bercerita tentang perkenalan dan adaptasi sebuah keluarga, the Stone, dengan calon menantu mereka… , Merredith (Sarah Jessica Parker). The Stone Family adalah keluarga yang luar biasa dengan anggota keluarga yang luar biasa : Ayah dan Ibu (Diane Keaton) yang begitu mencintai anak2nya, whoever they are.., Everett (Dermot Mulroney) si sukses yang selalu ingin sempurna, Sussanah si baik hati, Patrick yang gay & tuna grahita serta hidup bersama Phill pasangannya yang Afro-America, Ben yang santai dan baik hati, serta Ammy si bungsu. They’re close to each other, saling melindungi dan menginginkan yang terbaik buat anggota keluarganya… Sementara Merredith orang yang jaim abis2an dan kaku banget… (luar biasa deh kakunya…, dan Parker melakoninya dengan baik banget sampai Tati jadi pengen nge’gaplok si Merredith!!! Hehehe).

Ammy yang sebelumnya pernah bertemu dengan Merredith saat makan malam bersama dengan Everett menceritakan apa pendapatnya tentang Merredith pada anggota keluarga yang lain. So kedatangan Everett dengan Meredith untuk merayakan christmast bersama keluarga Stone ditunggu dengan bisik2 penuh rasa ingin tahu di keluarga Stone. Sementara, Merredith yang sebenarnya baik hati cuma gak pede meski she’s a very successful executive, karena pengen diterima oleh keluarga Stone malah semakin kaku dan serba gak menentu aja jadinya…

Film ini juga menggambarkan tentang pengenalan diri dan pemahaman tentang cinta.. (Because sometimes we think we love somebody, padahal…?). Ini benar2 film yang seru dan sangat layak buat ditonton. Selain karena emang ceritanya asyik dan penuh makna, juga bisa jadi pelajaran buat kita.. Karena kita orang Indonesia, yang ikatan keluarga dan rasa memiliki antar anggota keluarga juga kuat, sering kali sulit menerima seseorang yang kelihatannya berbeda untuk menjadi bahagian keluarga kita…

Mudah2an film ini bisa memberikan kita rasa untuk lebih mengerti orang lain, meski kelihatannya mereka berbeda dengan kita. Bukankah perbedaan justru bisa memperkaya kita..? Bukankan lukisan yang monotone, memberikan kesan nyaman pada awalnya namun sering kali menimbulkan rasa bosan pada saat berikutnya..?***