Veni Moenif…

Sore ini waktu buka YM, Tati mendapati offline message dari Veni Moenif. Isinya “Tati, V kangen”.. Sebelumnya tanggal 19 November Veni ngedrop comment di posting “A Morning Call“.

Commentnya…. :
Tanteeeeeeeeeeeee v mau protes!!! KAyanya yang jalan kaki bareng tante ga cuma mbak Ana aja dyeh, tapi pengutil setia tante yang satu ini juga ngekor: VENI. Jalan ke Parangtritis ama ponakan tante tersayang Parlin juga v ngikut. Tante tegaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaa

Siapa sih Veni…? Waduh cukup susah juga menguraikan hubungan kita… Ok, let me tell u from d beginning..

Waktu kuliah di Program Studi Penginderaan Jauh UGM tahun 1999 – 2001, Tati berkenalan dengan Anna, anak Pekanbaru yang kuliah di Program Studi Lingkungan UGM. Baik Penginderaan Jauh maupun Lingkungan sama2 dikelola oleh Fakultas Geografi. So kita sering ketemu di kampus.. Secara kita berasal dari kota yang sama, meski beda generasi (beda umur hampir 7 tahunan) kita jadi berteman deh.. Apalagi ternyata tantenya Anna (adik Maminya Anna) adalah teman satu sekolah Tati di SMP 4 Pekanbaru. Mana kost2an kita deketan pula, sama2 di daerah Pogung.

Akrab dengan Anna membuat Tati jadi berteman juga dengan teman2 Anna, antara lain Mimi (dimana kamu sekarang, Non?). Suatu hari Tati main ke tempat Anna, di situ ada saudaranya Anna, sepupu tapi gak lagsung, perempuan masih muda banget, anak Pekanbaru juga dan lagi kuliah di YKPN. Dia dititipin buat tinggal di kostan Anna karena tempat kostnya sering jadi tempat nongkrong teman2nya, sehingga akhirnya menimbulkan rasa tidak nyaman.. Waktu ketemu, mula2 dia manggil Tati dengan mbak, sebagaimana dia memanggil Anna.

Setelah ngobrol beberapa waktu, anak itu bilang : Mbak, kayaknya saya sering lihat mbak sebelum ini. Wajah Mbak itu gak asing buat saya. Tapi gak tau dimana kita pernah ketemu.

Tati : Dimana ya..? Kamu tinggal dimana di Pekanbaru?

Si anak perempuan : Di daerah Beringin Indah.

Tati : Waduh, saya jarang tuh ke situ. Ada sih beberapa kenalan di situ. Kamu dulu SMA berapa di Pekanbaru?

Si anak perempuan : SMA 1.

Tati : Tamat tahun berapa? Soalnya ponakan saya pada sekolah di situ juga.

Si anak perempuan : Tamat tahun 1999.

Tati : Kamu kenal Parlin, gak ?

Si anak perempuan : Ya ampun.. Mbak itu tantenya Parlin, ya? saya seangkatan dengan Parlin. Bahkan setelah penjurusan dan masuk IPS, saya mainnya dengan Irawan, sahabat Parlin. Mbak sering ke sekolah, kan ya? Pernah ngambil rapor Parlin, juga kan ya? Pantes rasanya gak asing… Ya udah kalo gitu saya panggil Tante aja ya…

Si anak perempuan itu lah Veni.., ponakan Tati yang baru nemu di Yogya.. Hehehe. So Veni akhirnya jadi bagian pertemanan Tati dengan Anna. Istilahnya Veni, si penguntil.. suka nguntilin kita kemana-mana.. Ya, acara jalan pagi.. ya acara nyari capjay (CAPJAY, CAPJAY, CAPJAY saudara2, bukan CAPCAY. Ini istilahnya orang Jawa bilang Capcay.. aneh ya…) di trotoar jalan Kali Urang di samping Gedung Graha Saba, ya acara jalan2 ke Parang Tritis.. Selalu ada Veni.. Sampai kita bosan dikuntilin anak kecil yang ingusan… Hehehe.. Enggak dink sayang… Tante dan mbak Anna senang kok ada kamu di sekitar kita.. membuat kita merasa muda sekaligus menjadi emak2.. Hehehehe..

So, waktu Parlin datang berlibur ke Yogya, kalo jamnya Tati kuliah.., Parlin disuruh main aja dengan Veni… Aman khannnnnnn…..

I love U, Veni.. I miss U a lot, baby… I miss the time we shared….***

One thought on “Veni Moenif…

Sile tinggalkan komen, teman-teman...

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s