Ibu di Yogya…

Sabtu 24 November 2007 sekitar jam 20an.. Tati, kak Lintje dan Kak Iye jalan ke Mal SKA.. Ceritanya pengen nyari makan malam ke Solaria, one of our favorite restaurant.. Begitu masuk.., di lobby depan kami berpapasan dengan kak Effi, suaminya bang Rizka Nasution dan kedua anaknya. Kita langsung saling menghampiri dan bersalaman memohon maaf lahir bathin, secara belum ketemu sejak Idul Fitri..

Habis salam2an, kak Effi bilang.. : Ndha, ibu tuh ingat kamu terus lho.. Yang diomongin tuh kamu terus.. Kata Ibu dia belum dapat anak kost yang kayak kamu lagi..

Tati : Iya kak. ‘Ndha juga sering kangen sama Ibu. Makanya waktu malam lebaran ‘ndha telpon ibu, tapi gak ada yang angkat telpon. Ternyata ibu, Bapak pergi sama kak Effi dan keluarga liburan ke Malang, ya?

Kak Effi : Iya ‘ndha. Di Pekanbaru lebarannya kan hari Sabtu, di Yogya hari Jum’at. Kami jalan2 rame2 setelah sholat Ied. Jadi waktu ‘Ndha nelpon kami udah gak di rumah.

Setelah ngobrol sana sini.. Tati cs bepisah dengan kak Effi dan keluarga..
Siapa sih kak Effi, siapa Ibu yang dibilangin kak Effi?
Kak Effi adalah putri bungsu Bapak dan Ibu Suhaimi, yang rumahnya menjadi tempat kost Tati waktu di Yogya. Tati tinggal di rumah Bapak dan Ibu Suhaimi selama 2 tahun, dari Januari 2000 sampai dengan Desember 2001.

Ceritanya, setelah beberapa bulan kuliah di Yogya, Tati ketemu dengan Hendrizal, teman sekelas Tati waktu SMP. Hendrizal waktu itu baru saja menyelesaikan S2 dan akan segera kembali ke Pekanbaru. Hendrizal menawarkan Tati untuk pindah kost ke rumah Bapak dan Ibu Suhaimi, yang orang Riau tapi mengisi masa pensiunnya dengan menetap di Yogya. Di Pekanbaru, rumah orang tua Hendrizal bersebelahan dengan rumah Bapak dan Ibu Suhaimi.

Tati lalu menemui Ibu Suhaimi, memohon agar beliau berkenan menerima Tati untuk jadi anak kost di rumahnya. Alhamdulillah ibu Suhaimi berkenan, jadilah Tati menghuni kamar kost yang berada di paviliun rumah Ibu..

Gak lama.. ternyata Tati dan Ibu Suhaimi malah jadi dekat.. Secara Bapak Suhaimi sering keluar kota karena beliau punya pekerjaan di luar kota bersama teman2nya sesama pensiunan, jadi Ibu Suhaimi tinggal di rumah sendirian. Mungkin karena Ibu Suhaimi sendirian di rumah, dan Tati juga jauh dari keluarga, kita jadi suka ngobrol kalo Tati ada waktu luang.. Dan Ibu paling seneng kalo ditemanin nonton TV.. Ibu juga sering banget nganterin sarapan semangkuk bubur Menado ke kamar Tati. Bubur Menado buatan Ibu enak banget… Tati jadi kangen sama Ibu Suhaimi..

Ibu dan Bapak Suhaimi percaya banget sama Tati. Bukan satu dua kali, Tati ditinggal di rumah berbulan2, sementara Bapak dan Ibu pulang ke Pekanbaru. Tati juga sering dilibatkan di kegiatan keluarga Bapak dan Ibu Suhaimi. Pernah Tati diajak berkunjung ke rumah besan Bapak dan Ibu di Solo. Kata Bapak supaya Bapak bisa gentian nyetir sama Tati kalo Bapak capek. Kali lain, Tati juga kebagian tugas nganterin kak Eva (anak ibu yang nomor 3 yang menetap Amerika) wara wiri mencari berbagai keperluan. Kali lain, Tati diajak ikut jalan2 dengan Ibu dan kakak2 yang lagi berkunjung ke Yogya. Bahkan telepon diparalel ke kamar Tati… So, kalau ada telepon, seperti yang dikatakan Ibu sebelumnya, Tati dulu yang angkat supaya Ibu Suhaimi gak mesti lari2 ngejar telepon.. Kalo teleponnya buat Ibu, baru deh Tati kasi tau ke Ibu di rumah induk. Asyik banget gak siyy tempat kostnya…?

Ibu juga peduli banget sama Tati, bahkan cenderung protektif ke Tati. Ibu Suhaimi beberapa kali bilang, “Saya gak ngerti sama kamu ‘Ndha. Kamu dari muda udah keluar rumah, sekolah di Bogor, kerja di Jakarta, bertahun2 kost, tapi pikiran kamu tuh tetap lugu. Kamu orangnya polos banget.. Saya gak ngerti, kok semua perjalanan kamu gak merubah kepolosan kamu. Saya kadang takut orang akan menyakiti kamu.” Masa sih Sondha sepolos itu, Bu?

Lalu ada masa dimana Ibu Suhaimi mencoba menjaga Tati yang beliau anggap terlalu polos…

Tati terbiasa hidup berteman bertahun2, namun Alhamdulillah gak ada teman yang aneh2. Tati jadinya berpikir bahwa teman2 Tati di Yogya pun seperti itu. So, Tati gak pernah berpikir jauh dengan jadwal bertamu teman2.., they could come to my place anytime. Mana Tati biasa nerima teman2 di kamar karena memang pintu paviliunnya langsung menghadap jalan. Karena kamarnya berfungsi ganda, Tati menatanya sedemikian rupa, bed-nya lebih berkesan seperti amben.. Jadi gak berkesan kamar tidur.. Tapi Ibu keberatan dengan teman laki2 yang suka datang sendiri berlama2, dan terkadang datang setelah magrib dan baru pulang setelah hampir jam 10 malam. Tati gak mikir jauh, dan juga gak bisa menolak kedatangan teman tersebut karena sering kali teman itu datang buat ngurusin keperluan Tati juga siyy.. Lagian Tati rasanya kenal baik dengan teman Tati itu, dan yakin kalo dia benar2 care dengan Tati dan gak akan berbuat buruk terhadap Tati. Tapi ibu tidak berpendapat demikian.. Ibu lalu mengajak Tati berbicara dari hati ke hati…

Ibu Suhaimi: ‘Ndha, saya keberatan dengan jadwal berkunjung teman kamu.

Tati : Tapi teman saya datang pasti ada perlunya, Bu. Dan kita gak ngapa2in kok. Ibu percaya deh sama saya, saya gak punya pikiran yang aneh2. Lagian saya punya prinsip untuk mejaga kepercayaan yang udah diberikan orang tua saya. Saya gak ingin menyalahgunakan kebebasan yang sudah diberikan orang tua saya sejak saya sekolah ke Bogor, Bu.

Ibu : Saya percaya dengan kamu, Ndha. Tapi saya gak percaya dengan orang lain, saya gak percaya dengan setan yang bisa menggoda manusia. Dan di agama juga sudah dibilang, laki2 dan perempuan itu gak boleh berdua2an, karena yang ketiga adalah setan. Ibu minta kamu mengerti.

Tati : Tapi Bu, saya gak bisa melarang teman saya buat datang.

Ibu Suhaimi : Apa perlu saya yang ngomong dengan teman kamu?

Tati : Jangan, Bu. Teman saya kan urusannya dengan saya, bukan dengan Ibu. Rasanya gak pantas kalo Ibu yang bicara dengan dia. Tapi saya bingung, bagaimana ngomongnya, Bu? Kok kesannya saya menyangsikan itikad baik teman saya terhadap diri saya.

Ibu Suhaimi : Pokoknya kamu harus ikut aturan saya. Kalo tidak, silahkan kamu cari tempat kost lain. Jangan pikir, saya jahat ke kamu. Tapi justru karena saya sayang dengan kamu seperti anak saya. Kalo kamu mau jalan di luar aturan agama, dan suatu saat tergelincir, lebih bagus tidak terjadi di depan mata saya. Saya gak tahu bagaimana nanti mempertanggungjawabkan pada keluarga kamu kalo sesuatu yang buruk terjadi pada kamu. Ngerti ?

Tati sempat bingung juga.. Malah sempat nyari kost lain.. Tapi waktu Tati telepon kak Lintje, kak Lintje gak setuju Tati pindah, karena menurut kak Lintje apa yang dilakukan Ibu Suhaimi itu adalah benar. By the time, Tati juga akhirnya bisa menerima aturan Ibu Suhaimi, apalagi setelah Tati membaca buku2 agama. Sikap terlalu percaya diri akan mampu menjaga diri adalah sikap yang angkuh.. padahal kita tahu setan jauh lebih pintar dan licik dari kita..

Ibu, terima kasih sudah menjaga Sondha dengan cara yang luar biasa.. Ibu benar2 telah bersikap sebagai seorang ibu buat Sondha..

Setelah Tati selesai sekolah dan pulang ke Pekanbaru, Tati beberapa kali ketemu dengan Bapak dan Ibu di rumah kek Effi. Ibu Suhaimi selalu bilang, kalo ke Yogya jangan nginap dimana2. Harus di rumah Bapak Ibu, karena itu udah jadi rumah kamu juga. Buat Bapak dan Ibu, kamu itu udah jadi anak Bapak dan Ibu yang nomor 6.

Bulan Mei 2006, Tati ada pelatihan ke Yogya. Waktu Tati ngasi tahu Bapak dan Ibu kalo Tati mau ke Yogya ternyata Ibu Suhaimi lagi di Semarang, di rumah kak Titin (anak ibu yang nomor 2). Tapi ibu ngotot Tati harus nginap di rumah.. Jadi nginaplah Tati di
rumah.. Bapak, seperti juga Ibu, memperlakukan Tati seperti anak sendiri.. Tiap pagi Bapak nganterin Tati ke kampus FMIPA UGM tempat Tati pelatihan. Sebenarnya Bapak Suhaimi nyuruh Tati bawa sendiri mobil beliau, tapi Tati gak mau. Eh Bapak malah ngotot nganteri tiap pagi. Malah mau menjemput segala.. Tapi gak bisa lah.. kan Tati habis pelatihan mau pergi main dengan teman2. Hehehe..

Tadi pagi.. Tati menelpon Ibu.. 0274 561 dst dst.. Setelah terdengar 2 kali nada panggil, terdengar suara Ibu Suhaimi..

Ibu Suhaimi : Assalammualaikum..

Tati : Waalaikum salaam. Ibu apa kabar?

Ibu Suhaimi : Siapa ini?

Tati : Sondha, Ibu. Ibu apa kabar?

Ibu Suhaimi : Ya ampun, Sondha.. Ibu kangen sama kamu. Kalo ngobrol sama kakak2 dan abang, pasti yang ibu omongin itu kamu terus. Enggak tau ya.., rasanya kamu tuh udah jadi anak Ibu.

Tati : Iya, Bu. Sondha juga kangen dengan Ibu. Waktu malam lebaran ‘Ndha telepon Ibu, tapi gak ada yang angkat. Kata kak Effi, Ibu dan keluarga liburan ke Malang.

Ibu Suhaimi : Iya, ‘Ndha. Karena semua kumpul jadi kita sekalian piknik aja.

Tati : Tadi malam ‘Ndha ketemu kak Effi dengan Bang Rizka dan anak2 di Mal SKA. Kak Effi cerita.

Ibu Suhaimi : Kapan kamu ke Yogya, ‘Ndha. Datang lah.. Jangan nginap dimana2, nginap di rumah. Ajak kak Lintje liburan ke sini… Biar kita ketemu dan ngelepas kangen.

Tati : Iya, Bu. Mudah2an ada rezeki, ‘Ndha bisa ngunjungin Ibu dan Bapak, ya.

Kita lalu ngobrol wara wiri untuk beberapa waktu.. Tati jadi semakin kangen dengan Ibu.. Air mata mulai merebak di pojok mata… ***

Sile tinggalkan komen, teman-teman...

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s