Accident in afternoon…

Selasa Sore jam 17.30 waktu Indonesia bagian Pandau Permai. Sepulang kantor Tati mutusin untuk ke mini market Multiraya yang jaraknya gak sampai 1 km dari rumah, mau beli Aqua karena kedua gallon yang ada di rumah udah kosong. Sementara gallon ketiga yang sedang terpasang di dispenser isinya tinggal sedikit lagi.

Seperti biasa, because I am slow speed driver.., Tati menjalankan si Sparky perlahan2, menyusuri jalan2 di perumahan.. Tiba2 di salah satu perempatan di blok B, saat si Sparky telah berada di tengah2 perempatan, dari sisi kiri nampak seorang Bapak mengendarai scooter tua. Bapak itu terlihat panic saat melihat mobil Tati.., tapi dia gak bisa merem scooternya… dan gubraaaakkkk scooternya menabrak sisi kiri mobil Tati, dan dia jatuh bersama scooternya. Tati lalu turun dan melihat pintu kiri depan bonyok, juga bagian yang di bawah pintu. Tati lalu menghampiri si Bapak, dan bertanya kok bisa dia gak bisa mengendalikan motornya? Bapak itu diam aja dan sibuk memeriksa scooternya. Tati lalu nanya, dia mau bagaimana kalo udah begini? Dia bilang, mau apa bagaimana, karena scooternya juga rusak.

Mendadak, ada mobil lain mau lewat, sehingga Tati harus mengeser si Sparky yang masih berhenti di tengah jalan. Melihat Tati menggeser mobil, si Bapak itu langsung menyalakan scooternya dan pergi begitu saja… Masya Allah. Bulan puasa begini, kok Bapak itu gak tanggung jawab ya? Padahal Tati cuma pengen Bapak itu bicara baik2, dia gak mesti keluarin duit kalo memang dia gak punya. Karena insya Allah kerusakan mobil bisa diklaim ke perusahaan asuransi.

Melihat sikap si Bapak, Tati mulanya merasa geleuh.. Jengkel… Tapi tiba2 terpikir, mungkin si Bapak itu ngabur karena takut, karena dia gak punya uang sama sekali. Jadi dia merasa gak akan bisa bicara apa2 dengan Tati. Mungkin dia juga udah pusing mikirin bagaimana mesti ngebenerin scooternya.

Tati merasa diingatkan betapa Allah itu sayang banget sama Tati, karena waktu Tati masih pake mobil yang lama, yang suka tau2 ngadat dan betingkah, alhamdulillah gak pernah kejadian yang sampai merugikan pihak ketiga. Betapa Allah telah melindungi Tati. Tiba2 Tati merasa, mungkin kejadian ini merupakan pelajaran buat Tati untuk lebih bersyukur dengan keadaan Tati. Jadi tidak seharusnya Tati merasa geleuh sama si Bapak itu, Tati justru harus kasihan sama beliau. Toh insya Allah Tati “hanya” akan mengeluarkan uang Rp.100.000,- untuk claim asuransi, insya Allah Tati masih mampu mengeluarkan uang segitu.

Yang agak jadi masalah adalah ngatur waktu kapan si Sparky akan dimasukkan ke bengkel. Karena kalo Sparky gak ada, Tati gak punya kendaraan. Mesti dipikirin gimana caranya supaya bisa tetap mobile. Kalo mesti wara wiri naik taxi, kayaknya sayang deh duitnya.. Tarif taxi di Pekanbaru sangat mahal. Sekali jalan dari rumah ke kantor aja bisa kena Rp.55.000,-. Kalo si Sparky 3 hari aja di bengkel, biaya transportasi Tati bisa meledak.

Kalo naik bus, gimana? Kan dari kompleks perumahan Tati ada bis shuttle yang berangkat ke kota tiap 30 menit? Bisa aja sih naik bus, meski ngeri karena banyak copetnya. Nah, yang repot gimana ngatur bawaan Tati? Karena setiap hari di mobil Tati tuh bawa beberapa barang : Laptop, tas tangan yang gede (isinya dompet, tempat pinsil, camdy, make up kit, calculator kecil dan kunci2 laci kantor), barang2 pendukung kegiatan prospek, file2 data nasabah, proposal2 asuransi yang mau diantar, barang2 pribadi, antara lain baju ganti, mukena, sandal, sepatu dan beberapa berkas pribadi yang bisa mendadak diperlukan. Gimana bawanya kalo naik bus.. ? Karena rumah jaraknya lumayan jauh dari kota, kan gak mungkin bulak balik kalo ada yang mau diambil.. Wadduuuhhh…!!!

Tati jadi ingat ucapan pak Haikal, salah satu trainer pada saat sosialisasi Agent of Change, hari Sabtu tanggal 29 Oktober yang lalu. Waktu itu pak Haikal, mengingatkan bahwa kita itu seharusnya justru mendokan kebaikan orang2 yang telah membuat kita “merasa tidak nyaman”. Insya Allah, doa2 itu akan mendatang kebaikan yang lebih besar lagi buat kita. Amin. Kata pak Haikal sambil becanda, kalo kita kerjanya hanya mendoakan diri kita sendiri terus…, malaikat yang dengar bisa bosan.. dan berkomentar, “Malas ah nyampein doanya ke Allah, soalnya selfish siyyyy!!!” Hehehe.

Mudah2an si Bapak itu dilimpahi kesejahteraan, sehingga dia gak perlu lari ketika harus berurusan dengan dengan orang lain. Amin ya Rabbal Alamin.
Mudah2an si Sparky bisa masuk bengkel pada saat Tati ke Medan pertengahan bulan ini ya.. Lagi mikir niih, siapa yang mau diminta tolong ngantar mobil ke bengkel? Karena bengkel kan juga libur di hari lebaran, paling bukanya hari ketiga lebaran. Nah Tati hari gitu kan udah di Medan.. Mesti direncanakan dengan baik niyy..!!***

2 thoughts on “Accident in afternoon…

Sile tinggalkan komen, teman-teman...

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s