Mau Jum’atan Bu…?

Ini cerita lucu.. yang bikin Tati malu.. karena malu2in..

Sehari sebelum lebaran, jam 10an Tati dari rumah Pandau pergi ke Pasar Bawah. Ceritanya mau nyari pesanan Ananda..: swiss roll rasa chocolate.., dan pesanan Mama Nhoya : Bolu kembojo..

Selesai dari acara bela beli.. Tati rencananya singgah dulu di rumah Eko buat ambil keripik cabe tangguh (istilahnya Nanda Besar, karena rasa kripik cabe ini bener2 enak, ngalahin keripik cabe lain yang pernah kita cicipi. So, rasanya tangguh banget..!!!). Waktu kena lampu merah di bunderan pesawat terbang, Tati ngelirik jam di pergelangan tangan kiri, 12.05. Waduh.. ntar lagi Dzuhur niyy… Karena udah kepalang ambil jalur tengah, Tati akhirnya muter untuk balik ke arah mesjid Al Falah di Jl. Sumatera. Gitu nyampe, Tati lihat jam 12.15. Tati langsung dengan yakinnya masuk ke mesjid, meski sempat ngeliat ada bapak2 yang menatap Tati dengan tatapan heran.. Tapi Tati cuek aja, karena gak merasa ada yang salah…

Sampai di mesjid Tati lihat kok rame banget ya..? Biasanya sholat Dzuhur di mesjid ini memang rame, tapi gak seramai kali ini.. Terus kok gak ada jamaah perempuan..? Semua jamaah yang hadir laki2.. Bahkan papan setengan badan yang membatasi shaf laki2 dan perempuan juga gak ada di tempat biasanya… Tati lalu bertanya pada salah seorang jamaah, kok jamaahnya laki2 semua. Jamaah tersebut menjawab dengan polos, “Iya bu, memang jamaahnya memang laki2 semua.” Tati lalu merasa kalo ada yang gak beres niyy.. Tapi apa ya.. Dari pada semakin gak jelas, Tati lalu kembali ke mobil dan meninggalkan kawasan mesjid. Tati pikir mendingan ke rumah kak Tati bersaudara yang berada dekat mesjid buat numpang sholat.

Sambil mengemudikan mobil perlahan2, Tati tetap mikir apa yang salah ya.. Apa itu orang2 yang mau mengantar dan menerima zakat.., tapi kok ya gak ada perempuan..? Tiba2 terlintas dalam pikiran Tati… Masya Allah… Ini kan hari Jum’at… Jelas aja gak ada jemaah perempuan yang sholat dzuhur di mesjid.. Ini kan hari raya-nya para lelaki… Pantas ada yang menatap Tati dengan heran saat Tati masuk mesjid.. Tiba2 Tati rasanya malu sekaliiii…. Rasanya gak pengen ketemu sama orang2 yang udah ngeliat Tati masuk ke mesjid saat orang mau sholat Jum’st. Hehehe..

Btw, waktu kerja lapangan PUSPIC di daerah Kendal akhir tahun 1998an, Tati melihat ada jamaah perempuan yang ikut sholat Jum’at di mesjid. Karena gak ngerti hukumnya, waktu itu Tati sih nunggu para bapak2 selesai sholat Jum’atan baru mulai sholat..***

Lebaran…

1 Syawal 1428 H atau 13 Oktober 2007 Masehi.. Jam 05an Tati udah bangun… Malam ini Tati tidur di rumah jalan Durian, di kamar Ira yang dulunya adalah kamar Tati di usia 13-14an., lalu pindah ke kamar depan yang pemandangannya lebih ok..
Setelah sholat subuh, Tati lalu bantu2 beresin meja makan.. lalu mandi dan siap2 sholat Ied..

Jam 07 kurang kita berangkat dari rumah, rencananya mau sholat di halaman Kantor Gubernur Riau di Jl. Sudirman.., tapi apa daya pada saat kita sedang parkir mobil, hujan tanpa permisi turun dengan derasnya.. Orang2 yang sudah tersusun dalan shaf2 yang rapi dan teratur langsung bubar.. Kami langsung mengarahkan mobil ke mesjid Al Falah di Jl. Sumatera, mesjid asal, istilahnya kita.. Kok ? Karena mesjid ini berada di Kompleks Gubernur Riau, daerah perumahan pegawai pemda Riau, tempat Kak Lintje dan Tati dibesarkan. Bahkan meski kita telah pindah rumah ke Jl. Durian sejak Maret 1981, KTP dan segala surat2 yang menyangkut administrasi kependudukan kita masih menggunakan alamat ini.. Bahkan kita memang suka banget sholat taraweh di mesjid ini.. Tati aja kalo siang2 lagi di jalan terus nyadar udah waktunya sholat, ya beloknya ke mesjid ini…

Mesjid Al Falah masih sepi.. kita termasuk yang awal nyampai di situ.. Oleh petugas mesjid, Olan diminta untuk takbir.. Gak lama serombongan demi serombongan jemaah yang mau sholat Ied di sini berdatangan… Tepat jam 07.30 sholat Ied dilaksanakan, sementara hujan masih saja turun…

Air mata Tati menitik, tatkala imam mesjid mengatakan dalam kotbahnya bahwa bagi hamba Allah yang taat, hari raya idul fitri ini adalah hari raya kecil.. ada hari raya yang lebih besar, yaitu pada saat kita meninggal dunia dan menghadap pada Allah SWT, dan Hari Raya yang Sebenar2nya adalah hari ketika kita dapat bertemu dengan Allah SWT di surga.. Semoga Allah berkenan menjadikan kita orang2 yang dapat menikmati Hari Raya yang Lebih Besar dan Hari Raya yang Sebenar2nya… Amin ya Rabbal Alamin.

Setelah sholat, kita ziarah ke makam ke dua orang tua dan tante Mong, lalu kita singgah ke tempat oom Nunung, sepupu Ibu, dan juga ke tempat bang Mirza, ponakan ibu. Setelahnya kita langsung pulang karena Tati udah harus ke airport. Penerbangan dengan Merpati menuju Medan yang seharusnya take off jam 17an dipercepat ke jam 12an. Jadi Tati gak sempat muter2 dulu sebagaimana biasanya. Tapi sehari sebelumnya Tati sudah menelpon Ibu Venny dan Ibu Yusman, untuk meminta maaf karena tidak bisa berkunjung ke rumah mereka pada lebaran kali ini..

Buat teman2 Tati dimana pun berada, baik yang telah sempat Tati hubungi by phone, by email atau by sms, maupun yang belum sempat Tati hubungi…, bersama ini Tati mengucapkan…

Selamat Hari Raya Idul Fitri – Taqoballahu minna wa minkum…
Semoga amal dan ibadah puasa ramadhan kita diterima Allah SWT. Amin!
***

Surprised… !!!!

Kamis, 11 Oktober 2007 sekitar jam 14-an.. Tidit tidit.. Hp Tati berbunyi.. Di screen terlihat “Rumah Durian”.. Tati lalu menekan “answer”..
Tati : Assalammualaikum..
Dari seberang terdengar suara Parlin…
Parlin : Tati, ini abang. Selamat ulang tahun ya.. Tati lagi dimana?
Tati : Makasih ya, Bang. Tati lagi di rumah tante Emil, mau pergi sebentar..
Parlin : Tati, ntar malam jangan kemana2 ya.. Kami mau ke rumah Tati..
Tati : Waduh.., Tati di rumah lagi gak ada apa2 bang.. Gimana kalo Tati aja yang ke rumah Durian, terus pulang taraweh kita pergi makan?
Parlin : Tapi Tati datangnya sebelum buka ya. Tati buka di sini aja..
Tati : Iya.. Ntar sore ya..

So, sekitar jam 17.30an Tati udah nyampe di Durian.. Langsung masuk kamar dan mandi.. Secara Tati udah wara wiri sejak pagi… Kan dari pergi ke kantor pagi2, Tati belum pulang.. Selesai mandi ternyata udah jam 18an lewat.. Kak Lintje langsung manggil buat bergabung dengan anggota keluarga yang lain…

Ternyata…, di ruang makan sudah berkumpul kak Lintje, kak Iye, Bang Parlin, Nanda, Ira dan Kresna (sepupu anak2 dari garis ayahnya), dan di meja terletak sebuah Birthday Cake buat Tati lengkap dengan lilin 40 tahun… Ya ampyuuunnnn.., gue pikir orang2 udah gak peduli dengan ultah gue.. Jadi terharu.. Hiks.., air mata Tati menitik..


Lalu setelah pada buka puasa dan sebelum makan, acara nyala dan tiup lilin dilakukan, lengkap dengan lagu selamat ulang tahun dan ucapan seribu wishes dari anggota keluarga yang hadir.. Lalu, acara dilanjutkan dengan potong kue…

Air mata Tati menitik… Rasanya udah lama sekali Tati gak merayakan ulang tahun di rumah ini… rasanya begitu ibu pergi, rumah ini tidak lagi menjadi rumah Tati… Apalagi setelah prahara besar melanda.., rumah ini rasanya bukan lagi rumah tempat Tati dibesarkan…, bukan rumah yang mengisi hari2 Tati di usia belia…
Makasih ya udah bikin Tati merasa I still belong to this family…

Setelah makan malam kita lalu rame2 pergi taraweh di mesjid Al Falah di Jl. Sumatera. Setelah selesai taraweh, anak2 memutuskan untuk menambah isi perut mereka dengan beberapa potong pizza.. So, kami pergi merayakan ulang tahun Tati dengan makan2 di Pizza Hut Sudirman..***

Here d pics..

Tati dan Kak Lintje

Ira dan Bang Parlin

Kak Lintje dan Nanda