Ingat-ingat Pesan…

Civil Servant is not my first job… It’s my 4th job, kalo gak salah ingat… Hehehe.. Tapi ini adalah job kedua setelah aku memutuskan untuk kembali ke daerah tempat aku dibesarkan.. Job pertama, kerja di bank kecil. Job yang memang hanya untuk mengisi waktu (dan mengisi kantong, pastinya..) sementara menunggu proses menjadi PNS yang butuh waktu sekitar setahunan..

Saat menjelang kerja di dunia PNS, aku diwanti2 oleh ortuku, berkali-kali… Pesannya :

1. Kalau udah masuk kantor nanti, kamu diam2 aja dulu.. Jangan tunjukkan pada orang2 di kantor apa yang bisa kamu kerjakan. Nanti mereka pikir kamu sok pinter. Jadi diam saja… Lihat2 saja… Jangan sombong, harus rendah hati…

2. Jangan minta kerjaan sama siapa pun. Nanti orang pikir kamu mau nyampurin kerjaan mereka, meski niat kamu baik, ingin menolong.

3. Kalau kamu diminta membantu atau mengerjakan sesuatu, kerjakan secara maksimal, sepenuh kemampuan kamu, sehingga hasilnya maksimal dan orang pun akan tahu bahwa kamu punya kemampuan untuk bekerja.

So, begitu mulai masuk sebagai PNS dan ditempatkan di Sekretariat Bappeda Kota Pekanbaru sekitar tahun 1997, aku hanya duduk diam…, memperhatikan aktivitas orang2 di sekitarku, termasuk kebiasaan mereka buat ngaburr pada jam2 tertentu… hehehehe…  Biasanya siyyy buat pergi makan siang rame2… (Setelah membaur dengan teman2 d kantor, aku juga ikutan ngabr buat makan siang ramai2.. Hahahaha…).  Untuk menghindari kebengongan, aku biasanya membekali diri dengan buku dari rumah…

Naaahhh suatu kali, sekitar sebulan setelah aku kerja di situ, setelah kembali dari suatu urusan, aku menemukan ruang kerja yang kosong melompong..  Karena gak tau mau kemana, aku memutuskan untuk duduk diam dan membaca di salah satu pojok di ruangan yang besar itu…  Gak lama, Bang Zul (BZ), Sekretaris Bappeda saat itu keluar dari ruangannya, masuk ke ruang sekretariat…

Beliau lalu menyapa ku (BZ) : Ndha, kemana orang niyy semua..?

Aku : Ndak tau ‘Ndha, bang.  Tadi ‘Ndha keluar, pas kembali, ruangan udah kosong.. Mungkin padapergi makan siang, bang.

BZ : Ndha, kamu bisa ngetik di komputer…? Ini ada surat yang harus diketik, tapi tidak ada orang nih.  (Ini mungkin pertanyaan yang wajar di tahun 1997… Tapi rasanya juga aneh kalo kita sudah lulus S1 tapi gak bisa ngetik di komputer.. Karena siapa donk yang ngerjain skripsi kita…?)

Aku : Bisa, bang.  Apa yang mau diketik?

BZ lalu menyerahkan konsep surat yang harus aku ketik..

Setelah selesai, aku menyerahkan hasil ketikan kepada beliau.. Lalu beliau bertanya :

BZ : Kamu ngetik pakai huruf apa ‘Ndha? Kok hurufnya bagus dan halus..

Aku : Pakai huruf tipe x, bang.

BZ : Ada ya tipe huruf itu di WS.  Kok gak pernah ya dipakai sama teman2 sebelum ini?

Aku : Saya gak pakai WS, bang.  Saya pakai Microsoft Word.

BZ : Waaahhh, anak2 sini masih pakai WS lho ‘Ndha.  Emang program itu ada di komputer kantor kita? Kamu kursus dimana?

Aku :  Saya enggak pernah kursus bang, cuma dulu ada pelatihan pengenalan komputer aja selama 3 hari waktu di kampus.   Zaman skripsi iya pakai WS dan Lotus.  Tapi setelah ada  Windows biasanya pakai MS Word dan Excell.

Sejak itu aku nyaris tidak pernah lagi menganggur di kantor… Alhamdulillah… Pesan ortu ku ternyata BENAR BANGET…  Jangan pernah pamer.., supaya gak bikin orang lain tidak suka dengan kita.  Tapi kalau dikasi kesempatan, lakukan semaksimal yang bisa dilakukan…

Prinsip itu aku coba terapkan  kembali saat aku pindah kantor baru sekitar 2 tahun yang lalu…, 12 tahun setelah jadi anak baru di Bappeda..   Ternyata hasilnya berbezaaaaa (kata orang Malaysia).  Berbeza…? Berbeza bagaimana…?

Ya, aku tetap melangkah masuk kantor dengan gaya yang santai… Tidak menunjukkan embel2 berupa pengalaman kerjaku sebelumnya.., atau siapa yang merekomendasikan aku untuk pindah ke tempat baru… Pokoknya santai…

Ternyata oh ternyata… Kesantaian  dipandang berbeda oleh seseorang yang merasa senior di kantor.. Apa yang aku alami dengan orang tersebut menjadi cerita yang menggelikan… sekaligus pelajaran buat aku agar lebih bijak kalau ketemu orang baru… Juga lebih sabar…  Hehehehe…

Ceritanya saat aku masuk, di kantor itu lagi ada kegiatan..  Gak mau, dianggap mau ikut campur atau apa..  Aku terapkan pesan ortu.  Duduk diam… mengamati saja… Sampai pada sekitar hari ke2 atau ke3.. Tiba2 orang yang merasa lebih senior, anggaplah namanya Mpok Atik menyapaku..

Mpok Atik : Heeeh…!!! (sambil melihat ke aku, sehingga aku yakin dia berbicara padaku). Lu, bisa ngetik, gak..?

Sumpeee aku kaget, sekaligus bingung.  Apa dia bertanya pada aku apa bukan..? Lagi pula cara menyapa dengan sebutan “Heeeh…!” rasanya gak sopan ya.. Perasaan aku punya nama…, dan tertera di papan nama yang ada di baju dinasku.  Terus…, waktu tinggal di Bogor dan Jakarta selama lebih kurang 10 tahun, aku dan teman2ku juga memakai kata “LU – GUA”, tapi kok rasanya enak aja tuuuuhhhh… Gak sakit di telinga.. Kok yang ini rasanya sakit ya…? Mungkin karena nada yang biasa aku dan teman2ku pakai relatif lunak… Jadi kata “LU” tidak membuat kita merasa direndahkan…

Trus kalau diingat sikap Bang Zul dulu, rasanya sikap Mpok Atik ini bener2 ajaib..  Karena Bang Zul aja yang saat itu adalah orang kedua di Bappeda Kota, sangat baik dan ramah. Nah Mpok Atik ini, tanya punya tanya pada teman2 di sekitarku saat itu, ternyata saat itu statusnya  juga sama dengan aku, staff.

Aku menatap ke Mpok Atik dan bertanya untuk meyakinkan diri : Ibu bicara dengan saya?

Mpok Atik dengan nada keras :  Iya.. Lu bisa ngetik gak…?

Hmmmmm….. Aku jadi mikir, ada apa ya ini orang..? Kenal juga belum ama aku kok nanyanya begitu… Dari penampilan ku yang relatif sudah berumur, dia pasti tau lah aku bukan anak kemaren sore di dunia pegawai negeri.  Tapi aku tiba2 ingat pesan orang tuaku “harus rendah hati”, meski rasanya geleuuuhhh banget ditanya dengan cara yang sembarangan oleh orang yang belum kita kenal..

Aku menjawab : Bisa bu.. Apa yang mau diketik?

Mpok Atik : Nanti gua bikin konsep surat, lu ketik yaa…!!!

Aku hanya mengangguk… Hmmmm… Manusia ajaib….

Gak berapa lama kemudian, Mpok Atik kembali berbicara padaku..

Mpok Atik : Lu bisa ngonsep surat, gak?

Astagafirullah al adzim…. Underestimate banget orang ini sama aku, orang yang belum dia kenal… Apa siyy aku, manusia yang belum dia kenal ini di matanya..? Apa dia pikir aku ini adalah salah satu dari sekian pegawai yang cuma makan gaji buta, gak tau kerja…?  Kok sepertinya menghina ya…??!!!! Tapi lagi-lagi ingat pesan orang tua, untuk rendah hati, humble… dan juga sabar…

Aku lalu menjawab omongan manusia ajaib itu : Surat apa yang mau dikonsep, bu? Biar saya bantu..

Mpok Atik : Lu bikin surat ya, buat si anu, isinya tentang anu… Kalo sudah selesai, lu tunjukin ke gua, biar gue periksa..

Aku lalu mengerjakan perintah Mpok Atik yang ajaib itu… Membuat konsep surat dengan tulisan tangan, karena kedua komputer sedang dipakai staf2 lain (gak berani nurunin laptop yang ditinggal di bagasi mobil karena takut dianggap pamer, hiks).  Setelah selesai, aku menunjukkan konsep surat ke Mpok Atik.  Respon beliau, setelah membacanya…

Mpok Atik : Ya sudah, lu ketik ya. Trus ntar lu kasi ke gua…

Aku, lagi2 hanya diam dan menjalankan perintah beliau..

Ada beberapa kejadian lagi yang ajaib dalam minggu2 itu.. Misalnya dia menyuruh aku bergegas mengangkut barang2 dengan mobilku ke tempat acara.  Nyuruh ngangkat, lho.. , bukan minta tolong…  Sebelumnya,  karena kamar tempat aku seharusnya tidur dengan seorang staff  yg lebih junior  (menurut pengaturan beliau), dipakai untuk bekerja oleh beberapa anggota team yang laki2, aku menumpang tidur di kamar Mpok Atik.   Saat itu jatah pekerjaanku udah kelar, dan tubuh sudah capek banget.  Lewat tengah malam, beliau membangunkan aku agar pindah tidur ke kamar yang satunya lagi… , dengan cara yang sama sekali tidak bersahabat. Padahal sebenarnya kalau aku pun tetap dibiarkan tidur di situ, tidur dia tidak akan terganggu, karena kamar itu berisikan 2 buah tempat tidur single.  Tapi aku teteuuuppp sabar, lalu bangun dan pindah kamar…

Kenapa aku jadi membahas masalah gak penting ini setelah dua tahun lebih berlalu…? Karena orang yang sama, tanpa alasan yang aku mengerti selalu memasang muka masam padaku berhari-hari, beberapa bulan terakhir ini… Dia keluar masuk ruang kerjaku tanpa pernah menyapaku, memerintah adik2 yang bertugas membantuku, tanpa permisi atau basa-basi padaku..  Satu kali, dia bahkan memandang penuh kebencian padaku.., karena sebel aku balas kembali tatapannya dengan tatapan “Mau apa siyy lu? Siapa elu, kok marah2 ama gua…? Emang gue ngerugiin apa? Hehehehe…

Tapi, ternyata oh ternyata, dari cerita banyak orang, ingat BANYAK lho, bukan satu dua orang, dia memang suka bossy.. Memerintah sana sini.. Padahal sebenarnya orang yang dia perintah2 itu, ada yang pangkatnya lebih tinggi, ada yang posisinya di kantor lebih tinggi dari dia.  Lucu kan…? Beneran kayak dagelan ketoprak yang dimainkan di panggung2 pasar malam..  Bahkan dari cerita beberapa teman, dia selalu bercerita ke orang2 tentang hal2 yang negatif yang menyangkut diriku.  Hmmmm… Mudah2an itu bisa melapangkan jalanku nantinya yaa…  Mungkin ini cuma satu ujian buat kesabaranku… Atau ini satu sesi dagelan yang bisa jadi pelajaran buat aku supaya lebih awas, lebih peka membaca lingkungan… Mudah2an yaaa…

3 thoughts on “Ingat-ingat Pesan…

  1. Kalau baca artikel diatas, aku jadi ingat pengalaman masuk kerja pertama kali sebagai CPNS. Untunglah, aku tidak mengalami seperti yang mbak alami, dan mudah2an jangan sampai terjadi. Semuanya berlaku baik padaku dan tidak menganggap bahwa pegawai baru itu adalah orang yang harus menjadi korban. Padahal kalau mereka mau, mereka bisa lakukan itu, secara aku ini orangnya pemalu. Syukurlah sampai hari ini semuanya baik2 saja🙂

    1. @ Ifan : Alhamdulillah kamu gak pernah mengalami yang begini.. Semoga karir kamu lancar2 aja, demikian juga semoga lingkungan kerja kamu menyenangkan yaa…

Sile tinggalkan komen, teman-teman...

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s