Si Tjuik…

Si Tjuik (baca : si cuik)… Apa siyy itu…?  Si Tjuik itu nama seorang perempuan, alias emak2..  Siapa dia, sampai perlu2nya aku nulis postingan berjudul namanya…? Apa istimewanya…?

Warung si Tjuik…

Si Tjuik itu itu pemilik sebuah warung makan yang berada di sebuah sudut Kota Pekanbaru, tepatnya di depan Pelabuhan Container, di  Kecamatan Rumbai Pesisir.   Warung ini awalnya tempat makan siang karyawan2 PT. Caltex Pacific Indonesia pada zaman dulu kala.

Sebenarnya, secara geografis lokasi tsb berada di tengah wilayah Kota Pekanbaru.  Tapi karena pusat Kota Pekanbaru itu berada di sisi selatan Sungai Siak, sementara warung si Tjuik berada di sisi utara Sungai Siak, lengkap dengan lingkungannya  kampung di tepi sungai, boleh di bilang warung Si Tjuik ini di daerah pinggiran..

Kok aku bisa nyampe ke situ….? Itu kan di luar wilayah permainan… !!!  Hahahaha… Sebenarnya aku udah lama banget tau warung Si Tjuik ini..  Kakak ku yang mengenalkannya  saat pulang ke Pekanbaru karena libur kuliah, sekitar tahun 1988-an..  Tapi saat itu warung si Tjuik masih di pinggir jalan menuju arah Pelabuhan Container yang saat itu merupakan Pelabuhan PT. Caltex Pacific Indonesia (sekarang PT. Chevron Pacific Indonesia).  Sekarang lokasi warung si Tjuik, masuk ke jalan setapak di sebelah Timur lokasi warung yang lama..

Aku berkenalan kembali dengan Warung Si Tjuik, sekitar tahun 1997, ketika mulai bekerja di Bappeda Kota Pekanbaru.  Saat itu aku sering diajak Bang Mo, atasan ku saat itu, makan rame2 dengan teman2 seruangan.  Bang Mo yang hobby makan, dan bersedia habis2an buat berburu makanan enak sering membawa staff nya ke sini.  Siapa yang berani nolak, biar lokasinya gawat dan jauh di pojok kota..  Ditraktir boss dan makannya enak pula..  Hahahaha.. Sangkin gawatnya lokasi Warung Si Tjuik.., bukan hal yang aneh kalo Kijang Merah, mobilku saat itu, acap kali terpuruk di jalan tanah ke arah warung tsb.  Tapi tetetuuuuppppp gak jera2…, dan masih aja mau ke sana.. Hahahaha…  Dan itu bukan cuma kami..

Adalah hal yang biasa bila kita menemukan pejabat dan keluarganya, anggota Dewan yang terhormat atau pengusaha kelas atas di Pekanbaru, duduk sambil berkeringat menikmati hidangan makan siang di Warung Si Tjuik..  Bahkan banyak warga dari keturunan Tionghoa, yang terkenal berselera tinggi dalam hal makan, juga duduk di warung tersebut..

Beberapa waktu yang lalu, ketika kedatangan teman2 dari Yogya yang hobby banget wisata kuliner, aku jadi ingat kembali dengan Warung Si Tjuik..  Padahal sejak kembali dari sekolah di Yogya tahun 2002 awal, aku nyaris gak pernah lagi ke Warung Si Tjuik.  Karena rasanya teman2 ini udah dibawa ke sebagian besar tempat makan khas Pekanbaru…, ke Si Tjuik lah aku membawa teman2ku… Dan setelah mencicipi makan siang yang berkeringat…,  semua mengajukan compliment yang luar biasa…:  “Enyak, enyak, enyak… Lain kali ke sini lagi. ya mba Sondha…!!!”   Hahaha…

Apa siyy yang dihidangkan di warung Si Tjuik…? Kok kesannya luar biasa istimewa..

Masakn si Tjuik yang bisa bikin ngecezzz…

Secara umum dapat dikatakan kalo masakan Si Tjuik khas masakan Riau yang dipengaruhi oleh cita rasa bumbu Sumatera Barat.  Tapi yang menjadikan masakan ini istimewa, selain bumbu yang pas dan tidak berlebihan, adalah bahan bakunya semua segar dan berasal dari Sungai Siak, seperti udang sungai, ikan patin, ikan baung, ikan pantau alias ikan monitoring (monitoring artinya memantau, bukan..? jadi ikan pantau dapat dikatakan sebagai ikan monitoring.. hehehehe..).  Trus  masaknya juga masih dengan menggunakan kayu bakar kayak zaman jadul… Jadi mungkin ini yang membuat masakannya enak, bumbunya meresap rata.  Ada juga ayam goreng bagi yang gak doyan ikan, tapi ayam kampung.. Dan rasanya juga maksnyuuussss…  Oh ya, satu lagi.. Es jeruk di warung ini juga enak banget… Pas untuk menyeimbangkan rasa dari udang dan ikan…

udang sungai goreng : dagingnya lebih manis dari udang laut..

Soal harga relatif lah yaa…  Beberapa minggu yang lalu, sepiring besar udang sungai goreng dibandroll Rp.100.00,-.  Ikan dan ayam kalo gak salah ingat dikasi harga Rp.10.000,-/potong.  Ikan pantau atau ikan2 kecil2 lainnya dibandroll Rp.50.000,-/piring.   Jadi kalau makan berempat, paling enggak sediaiin duit sekitar Rp.250.000-an laaahh…

view dari salah satu pojok warung si Tjuik : pelabuhan container

Ada satu aturan yang harus diingat kalo pengen makan di warung Si Tjuik Apa..? Datanglah ke warung itu sekitar jam 11.30 siang.. karena kalau nyampe di situ setelah jam 12… Kita hanya akan mendapat lambaian Si Tjuik dari jendela warungnya.. Lambaian yang berarti… “Sold out”, alias gak ada lagi makanannya…

Di zaman handphone bertebaran ini, ada satu kemudahan supaya gak cuma dapat lambaian padahal udah datang jauh2 : pagi2 telpon lah dulu Si Tjuik..   di 08127520761.  Lakukan reservation… Hahahaha… Minta dia menyisihkan makanan yang diinginkan… Insya Alloh, kalau sudah pesan meski datang rada telat dan di atas jam 12 siang, kita masih akan bisa menikmati masakan Si Tjuik yang lezaaaatttt itu…

Buat teman2 warga Pekanbaru yang belum pernah ke Warung Si Tjuik, cobain deehhh.. Kalo perlu ajak aku buat nunjukin jalan..  Tapi sebagai guide, aku ditraktir yaaa… Hehehehe..

Buat teman2 yang akan berkunjung ke Pekanbaru ini aku kasi ancer2 lokasinya yaaa…  Biar enggak nyasar…

Lokasi Warung Si Tjuik :

  1. Ambil jalan ke Jembatan Siak I alias Leighton (huhuhu.. bener gak siyy jembatan ini mau ambruk…? Jangan aaahhhh..!!!!).

  2. Lalu masuk ke Jl. Yos Sudarso, yang  membentang dari selatan ke utara dan merupakan jalan arteri di Rumbai.

  3. Lalu, nanti di sebelah kanan ada jalan besar, namanya Jl. Sekolah (namanya dulu) atau Jl. Khayangan (namanya sekarang).  Belok ke jalan itu, susurin sampai ke ujung…

  4. Naahhhhh di ujung Jl. Sekolah, belok ke kanan… sampai nyaris mentok.. Kalian akan menemukan Pelabuhan Container, lalu belok ke kiri ke jalan tanah.  Mobil hanya akan bisa masuk sampai sekitar 50 meter saja.. Selanjutnya silahkan jalan kaki sekitar 50 meter lagi untuk sampai di warung Si Tjuik..

Selamat berwisata kuliner, teman2…!!!

PS : Buat Kak Tjuik : ini pujian saya atas masakan kakak yang enak itu…

Al Jilani…

Al Jilani…? Nama apa itu…?

Al Jilani adalah nama sebuah tempat makan di Singapore, di sebuah pojokan di perempatan Bencoolen Street dengan Middle Road.. Lokasinya persis bersilangan dengan Nangyang Academy of Fine Arts (NAFA) …

Apa siyy istimewanya tempat makan yang satu ini…?  Pertama, tempat makan ini adalah tempat makan muslim, sehingga makanannya dijamin halal.  Tau sendiri kan, di Singapore yang multi kultur  gak mudah menemukan tempat makan yang benar2 safe… Kedua, menu yang ditawarkan emang menu favorite aku dan teman2,  yaitu nasi briyani, prata dll..

Aku juga baru tau niyy tempat makan ini..  Sebelumnya kalau ke Singdan pengen nasi briyani aku makannya di Little India, pernah juga di Food Republic di Wisma Atria.  Yang nunjukin tempat ini Linda, mantan teman se-kamarku saat kost di Pangrango 16, Bogor sekitar 20 tahun yang lalu.. Kok Linda yang nunjukin…? Emang jalan bareng yaaa…?  Yuuuuuuuupppppppppppp….!!!!

Ceritanya, aku dan teman2 lamaku : Linda, Ati & Venny, teman2 saat kuliah di Bogor, janjian buat jalan2 bareng..  Secara Ati menghadiri seminar tanggal 25 – 26 February dan di Indonesia tanggal 26 itu libur Maulid Nabi, teman2 ngajakin buat jalan2 bareng tanggal 24 – 29 February.  Ati terbang sendiri dari Jakarta, Linda dengan Venny, namun waktu penerbangan mereka gak terpaut jauh..  Naaahhh aku datang dari Pekanbaru, terbang ke Batam, lalu nyambung naik ferry dari Batam Center.

Sekitar jam 15-an waktu Sing, aku udah nyampe di Harbour Front, tempat nyander ferry Batam – Sing.  Karena janjian ketemu di situ, aku duduk bentar di McD di Harbour Front..  Gak lama, ketiga ibu2 itu sudah muncul..  Ternyata mereka dari bandara, langsung ke Rendezvous Htl buat check in & narok barang.  Jadi waktu jemput aku udah pada melenggang.. Begitu ketemu mereka bukannya nyalamin aku atau apa, tapi langsung tersepona dengan Sale Ever Best di lobby Harbour Front..  Dasar emak2, gak bisa lihat empat huruf itu : SALE…  Hahaaha… Puas ngubek2…, kita langsung ke Rendezvous.

Setelah meletakkan barang, dan istirahat sejenak.. Kita langsung turun ke Bencoolen Street yang berada di belakang hotel..  Menyusuri jalan tersebut sepanjang 2 blok, menyebrangi Prinsep Link dan Middle Road untuk sampai di pojokan yang menjadi lokasi  Al Jilani..

Tempat makan di Al Jilani berada halaman depan bangunan toko, berdampingan dengan pedestrian, tempat pejalan kaki berlalu lalang.  Adapun bangunan toko yang ada digunakan buat dapur..  Tapi karena lingkungannya nyaman, meski lalu lintas cukup ramai dan orang yang melintas juga banyak, kita merasa asyik2 aja tuuuhh…  Hehehehe..

Al Jilani dikelola orang Sing keturunan Pakistan (kayaknya…).  Tapi bahasanya Melayu bercampur Singlish  (Singaporean English).  Orangnya ramah…, dan mau menjelaskan dengan detail saat kita bertanya bagaimana caranya kalau dari Al Jilani mau  ke daerah Tanjong Katong dengan menggunakan public transport.  Jadi seru juga bicara dengan beliau..

Soal makanannya… Hmmmm…  Nasi briyani di Al Jilani ditawarkan dalam 2 versi, dengan chicken atau mouton alias kambing..  Jangan tanya besar porsinya… Guuueeeedddeeee bangetss…… Jadi klo buat kita paling pas pesan 2 atau 3 porsi untuk dimakan berempat…  Pratanya juga enak… Selain itu ada juga prata yang di dalamnya diisi cheese…

Selama 5 hari di Sing, kami 2 kali makan di Al Jilani.. Kali kedua kami nyoba bihun goreng, kuetiaw goreng (aku lupa apa istilahnya di situ).  Rasanya…?  Beda lah dengan rasa mie2an di Indonesia yang cenderung chinese taste..  Di sini mie2annya pake bumbu kari dan warnanya orange… Hahahaha… Tapi teteuuuuuupppp enyak enyak enyak…  Buat teman2 yang berlibur ke Sing, aku recom deh tempat makan ini.. Lokasinya juga di pusat kota, gak jauh dari Orchad Road yang acap kali jadi tujuan utama pengunjung Sing dari negeri kita…*

May You Rest In Peace..

Buat kamu… Iya kamu… Kamu yang sudah mendahului kami hari Senin, 15 Maret 2010..

Innalillahi wainna illahi rojiun…

Iya, aku mengetahui kepergianmu dari putra sulungmu..  Dia menelponku dan mengabarkan kabar duka itu..

Duka..?

Sungguh dari lubuk hatiku yang terdalam, aku berduka dengan kepergianmu.. Karena kepergianmu membuat lima manusia yang aku cintai, aku sayangi kehilangan orang yang mereka cintai…  Dan bagaimana pun, kamu pernah menjadi bahagian hidup ku kan…?

Apa..? Benci…? Sungguh, aku tidak membencimu.. Aku membenci sikapmu, tingkah lakumu di masa lalu yang begitu menyakitkan aku dan orang-orang yang aku cintai, aku sayangi….

Tapi aku sudah memaafkan mu.. Di suatu sessi saat aku mengikuti Mission Statement beberapa tahun yang lalu, aku disuruh mengingat orang yang pernah menyakiti hatiku dengan amat sangat, lalu aku diminta memaafkan.. Agar hidupku berlanjut.. Agar aku bisa menjadi manusia yang lebih baik, yang tidak menyimpan dendam..

Sungguh aku sudah memaafkanmu.. Semoga kamu juga memaafkan kata-kataku, kalimat-kalimatku yang keras dan tajam..  Tapi  saat aku melahirkan kata-kata itu, kalimat-kalimat itu, tidak ada niat menyakiti.. Aku hanya ingin kamu  berhenti, berubah…, tidak lagi menyakiti aku dan orang-orang yang aku sayangi..

Mudah-mudahan Alloh SWT berkenan memberikan kedamaian kepada mu, kepada orang tua kita yang telah pergi terlebih dahulu… Dan kepada ku, serta  orang-orang yang aku sayangi dan kamu cintai.., semoga kami bisa menjadi makhluk Alloh SWT yang lebih baik, semakin baik hari ke hari…  Semoga kami dapat  mengabdi kepada Nya di sepanjang sisa usia kami… Sehingga pada saatnya kami menyusulmu, kami pergi dengan segala sukacita karena akan bertemu dengan Sang Pencipta…

Beritirahat lah dengan tenang…  Kubacakan Al Fatihah  ini untuk mu…

PILGRIM by ENYA

Pilgrim, how you journey
On the road you chose
To find out why the winds die
And where the stories go.

All days come from one day
That much you must know,
You cannot change what’s over
But only where you go.

One way leads to diamonds,
One way leads to gold,
Another leads you only
To everything you’re told.

In your heart you wonder
Which of these is true;
The road that leads to nowhere,
The road that leads to you.

Will you find the answer
In all you say and do?
Will you find the answer
In you?

Each heart is a pilgrim,
Each one wants to know
The reason why the winds die
And where the stories go.

Pilgrim, in your journey
You may travel far,
For pilgrim it’s a long way
To find out who you are…

Pilgrim, it’s a long way
To find out who you are…

Pilgrim, it’s a long way
To find out who you are…

Urrrrrggghhhhh…………!!!

Pagi saat tiba di kantor rasanya tenang banget… Semua orang sedang ikutan wirid di lantai 3…  Kesunyian menimbulkan rasa tenang.., nyaman…  Gak lama, mulai berbagai pihak yang datang dengan berbagai masalah… Yang kadang bikin aku terheran2 dengan jalan pikiran mereka…

Pertanyaan mereka antara lain :

“Sondha, kami ada anggaran untuk 2 kegiatan.. Boleh gak, kegiatan yang satunya gak dikerjakan, tapi duitnya digunakan buat kegiatan yang satunya lagi?”

Ya jelas aja jawabnya gak boleh…  Kegiatan yang sudah dianggarkan itu sudah menjadi Peraturan Daerah, artinya itu produk hukum yang harus dijalankan sesuai dengan aturan.. Mana bisa dialihgunakan.. Pengalihgunaan berarti pelanggaran hukum.  Kalau mau dirubah penggunaannya, ada proses yang harus dijalani terlebih dahulu…

Herannya yang nanya itu masa kerjanya sebagai pegawai lebih lama… Terus selama ini kemana aja? Heran gak siyyy….?

Gak lama, ada yg ngomong dengan nada galak… Let’s say namanya  Ani.

Ani  : “Kak Sondha, gimana siyy kakak nyusun anggaran buat pengadaan bacaannya…? Kakak salah hitung yaa…? Gak cukup tuhhh uangnya… Coba lihat ini Dokumen Pelaksanaan Anggarannya?”

Di situ tertulis :

Pengadaan koran :

Koran A :  180  EB @ Rp.150.000,- Jumlah Rp. 27.000.000,-

Koran B :  24 EB @Rp.110.000,- Jumlah Rp.2.640.000,- dst..

Aku lalu menjelaskan : “Ani, itu semua kan buat setahun, artinya 12 bulan. Kalo dia 180 EB, artinya untuk koran itu kita langganan 15 edisi setiap bulan.”

Ani : “Gak cukup uangnya.. Kalau 15 eksemplar kali 30 hari kan sebulan aja sudah 450.  Di anggaran cuma ada 180 setahun.  Mana cukup…!!!!”

Aku : “Ani, koran A itu berappa siyy harga langganannya per bulan?”

Ani : “Rp.100.000.-”

Aku : “Ani lihat dianggarannya berapa? Rp. 150.000,-.  Itu justru artinya uangnya masih lebih.”

Ani : “Lebih dari mana? Anggarannya cuma untuk 180 setahun, sedangkan sebulan aja udah 450.”

Aku : “Ani,  langganan korannya bulanan, kan? Bukan per eksmplar per hari kan?  Artinya Rp.100.000,-  itu untuk 30 lembar atau 31 lembar, tergantung jumlah hari pada bulan tersebut. Kalau kamu langganan 15 eksemplar per hari dan biaya langganannya Rp.100.000,-/bulan, artinya biaya koran tersebut sebulan Rp.1.500.000,-, setahun Rp.18.000.000,-.  Anggarannya justru lebih banget…. Iya gak siyyy?”

Ani : “Enggak, saya gak ngerti.  Menurut saya anggaran ini gak cukup.”

Urrgggghhhhhhhhhhhhhh….!!! Aku gak tahan lagi… Aku gak tau mau menjelaskan bagaimana lagi…. Kemampuanku untuk menjelaskan rasanya udah habis…  Pusinkkkkkkkkkkkkkkkkkk pusinkkkkkkkkkkkk…