Si Tjuik…

Si Tjuik (baca : si cuik)… Apa siyy itu…?  Si Tjuik itu nama seorang perempuan, alias emak2..  Siapa dia, sampai perlu2nya aku nulis postingan berjudul namanya…? Apa istimewanya…?

Warung si Tjuik…

Si Tjuik itu itu pemilik sebuah warung makan yang berada di sebuah sudut Kota Pekanbaru, tepatnya di depan Pelabuhan Container, di  Kecamatan Rumbai Pesisir.   Warung ini awalnya tempat makan siang karyawan2 PT. Caltex Pacific Indonesia pada zaman dulu kala.

Sebenarnya, secara geografis lokasi tsb berada di tengah wilayah Kota Pekanbaru.  Tapi karena pusat Kota Pekanbaru itu berada di sisi selatan Sungai Siak, sementara warung si Tjuik berada di sisi utara Sungai Siak, lengkap dengan lingkungannya  kampung di tepi sungai, boleh di bilang warung Si Tjuik ini di daerah pinggiran..

Kok aku bisa nyampe ke situ….? Itu kan di luar wilayah permainan… !!!  Hahahaha… Sebenarnya aku udah lama banget tau warung Si Tjuik ini..  Kakak ku yang mengenalkannya  saat pulang ke Pekanbaru karena libur kuliah, sekitar tahun 1988-an..  Tapi saat itu warung si Tjuik masih di pinggir jalan menuju arah Pelabuhan Container yang saat itu merupakan Pelabuhan PT. Caltex Pacific Indonesia (sekarang PT. Chevron Pacific Indonesia).  Sekarang lokasi warung si Tjuik, masuk ke jalan setapak di sebelah Timur lokasi warung yang lama..

Aku berkenalan kembali dengan Warung Si Tjuik, sekitar tahun 1997, ketika mulai bekerja di Bappeda Kota Pekanbaru.  Saat itu aku sering diajak Bang Mo, atasan ku saat itu, makan rame2 dengan teman2 seruangan.  Bang Mo yang hobby makan, dan bersedia habis2an buat berburu makanan enak sering membawa staff nya ke sini.  Siapa yang berani nolak, biar lokasinya gawat dan jauh di pojok kota..  Ditraktir boss dan makannya enak pula..  Hahahaha.. Sangkin gawatnya lokasi Warung Si Tjuik.., bukan hal yang aneh kalo Kijang Merah, mobilku saat itu, acap kali terpuruk di jalan tanah ke arah warung tsb.  Tapi tetetuuuuppppp gak jera2…, dan masih aja mau ke sana.. Hahahaha…  Dan itu bukan cuma kami..

Adalah hal yang biasa bila kita menemukan pejabat dan keluarganya, anggota Dewan yang terhormat atau pengusaha kelas atas di Pekanbaru, duduk sambil berkeringat menikmati hidangan makan siang di Warung Si Tjuik..  Bahkan banyak warga dari keturunan Tionghoa, yang terkenal berselera tinggi dalam hal makan, juga duduk di warung tersebut..

Beberapa waktu yang lalu, ketika kedatangan teman2 dari Yogya yang hobby banget wisata kuliner, aku jadi ingat kembali dengan Warung Si Tjuik..  Padahal sejak kembali dari sekolah di Yogya tahun 2002 awal, aku nyaris gak pernah lagi ke Warung Si Tjuik.  Karena rasanya teman2 ini udah dibawa ke sebagian besar tempat makan khas Pekanbaru…, ke Si Tjuik lah aku membawa teman2ku… Dan setelah mencicipi makan siang yang berkeringat…,  semua mengajukan compliment yang luar biasa…:  “Enyak, enyak, enyak… Lain kali ke sini lagi. ya mba Sondha…!!!”   Hahaha…

Apa siyy yang dihidangkan di warung Si Tjuik…? Kok kesannya luar biasa istimewa..

Masakn si Tjuik yang bisa bikin ngecezzz…

Secara umum dapat dikatakan kalo masakan Si Tjuik khas masakan Riau yang dipengaruhi oleh cita rasa bumbu Sumatera Barat.  Tapi yang menjadikan masakan ini istimewa, selain bumbu yang pas dan tidak berlebihan, adalah bahan bakunya semua segar dan berasal dari Sungai Siak, seperti udang sungai, ikan patin, ikan baung, ikan pantau alias ikan monitoring (monitoring artinya memantau, bukan..? jadi ikan pantau dapat dikatakan sebagai ikan monitoring.. hehehehe..).  Trus  masaknya juga masih dengan menggunakan kayu bakar kayak zaman jadul… Jadi mungkin ini yang membuat masakannya enak, bumbunya meresap rata.  Ada juga ayam goreng bagi yang gak doyan ikan, tapi ayam kampung.. Dan rasanya juga maksnyuuussss…  Oh ya, satu lagi.. Es jeruk di warung ini juga enak banget… Pas untuk menyeimbangkan rasa dari udang dan ikan…

udang sungai goreng : dagingnya lebih manis dari udang laut..

Soal harga relatif lah yaa…  Beberapa minggu yang lalu, sepiring besar udang sungai goreng dibandroll Rp.100.00,-.  Ikan dan ayam kalo gak salah ingat dikasi harga Rp.10.000,-/potong.  Ikan pantau atau ikan2 kecil2 lainnya dibandroll Rp.50.000,-/piring.   Jadi kalau makan berempat, paling enggak sediaiin duit sekitar Rp.250.000-an laaahh…

view dari salah satu pojok warung si Tjuik : pelabuhan container

Ada satu aturan yang harus diingat kalo pengen makan di warung Si Tjuik Apa..? Datanglah ke warung itu sekitar jam 11.30 siang.. karena kalau nyampe di situ setelah jam 12… Kita hanya akan mendapat lambaian Si Tjuik dari jendela warungnya.. Lambaian yang berarti… “Sold out”, alias gak ada lagi makanannya…

Di zaman handphone bertebaran ini, ada satu kemudahan supaya gak cuma dapat lambaian padahal udah datang jauh2 : pagi2 telpon lah dulu Si Tjuik..   di 08127520761.  Lakukan reservation… Hahahaha… Minta dia menyisihkan makanan yang diinginkan… Insya Alloh, kalau sudah pesan meski datang rada telat dan di atas jam 12 siang, kita masih akan bisa menikmati masakan Si Tjuik yang lezaaaatttt itu…

Buat teman2 warga Pekanbaru yang belum pernah ke Warung Si Tjuik, cobain deehhh.. Kalo perlu ajak aku buat nunjukin jalan..  Tapi sebagai guide, aku ditraktir yaaa… Hehehehe..

Buat teman2 yang akan berkunjung ke Pekanbaru ini aku kasi ancer2 lokasinya yaaa…  Biar enggak nyasar…

Lokasi Warung Si Tjuik :

  1. Ambil jalan ke Jembatan Siak I alias Leighton (huhuhu.. bener gak siyy jembatan ini mau ambruk…? Jangan aaahhhh..!!!!).

  2. Lalu masuk ke Jl. Yos Sudarso, yang  membentang dari selatan ke utara dan merupakan jalan arteri di Rumbai.

  3. Lalu, nanti di sebelah kanan ada jalan besar, namanya Jl. Sekolah (namanya dulu) atau Jl. Khayangan (namanya sekarang).  Belok ke jalan itu, susurin sampai ke ujung…

  4. Naahhhhh di ujung Jl. Sekolah, belok ke kanan… sampai nyaris mentok.. Kalian akan menemukan Pelabuhan Container, lalu belok ke kiri ke jalan tanah.  Mobil hanya akan bisa masuk sampai sekitar 50 meter saja.. Selanjutnya silahkan jalan kaki sekitar 50 meter lagi untuk sampai di warung Si Tjuik..

Selamat berwisata kuliner, teman2…!!!

PS : Buat Kak Tjuik : ini pujian saya atas masakan kakak yang enak itu…

5 thoughts on “Si Tjuik…

    1. Rumbai itu termasuk wilayah administrasi Kota Pekanbaru. Dari pusat kota paling-paling sekitar 15 menit lewat jembatan Leighton (Jembtan Siak I) Rumbai itu dulunya siyy satu… Tapi ada Peraturan Daerah Kota pekanbaru nomor berapa tahun berapa aku juga lupa, Rumbai menjadi 2 kecamatan: Rumbai dan Rumbai Pesisir. Rumbai berada di bagian barat Jl. Yos Sudarso, Rumbai Pesisir berada di bagian Timur..

  1. Wuih….baru ngeliat fotonya dah ngiler…apalgi aslinya ya?…Moga2 nanti ada kesempatan ke Pakanbaru ah..biar bisa mampir diwarung yg mak nyusss ini..😛

Sile tinggalkan komen, teman-teman...

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s