A Morning Call…

Pagi2.. tidit tidit tidit.. hp Tati berdering…
Tati ngelirik jam dinding di seberang tempat tidur.. Jam 06.30 Waktu Indonesia Bagian Pandau..
Tati meraih hp yang terletak di samping tempat tidur. Di screen terlihat “ICAL”.. Waduh telepon dari jauh niyyy.. Tati langsung nekan tombol answer.. Lalu…,

Tati : Assalammualaikum, Ical. Apa kabar ?
Ical : Waalaikum salaam. Mbak Sondha…, punya teh anget gak…?
Hehehe… Ucapan Ical jadi bikin Tati kembali ke masa2 di Yogya..

KKL PJ 1999, Pantai Selatan @ DIY Agustus 2000

Apa lagi minggu pagi begini… Minggu pagi di Yogya biasanya diisi dengan kegiatan2 santai tapi asyiiikkkk banget… Apa aja….?
Biasanya, dimulai dengan acara jalan kaki pagi dengan Anna, mulai sekitar jam 05.30 sampai jam 06.30.. Lalu setelahnya.. kegiatannya bisa macam2… antara lain : nyari Kompas Minggu dan sarapan pagi di warung2 lesehan yang tersebar di sekitar Graha Sabha atau kalo lagi pengen sarapan gudeg, ya ke gudeg bu Ahmad yang di pinggir selokan utara.. Alternative lain…? Bersama Anna, bawa ransel yang berisi buku dan koran, lalu naik motor ke Pasar Kranggan, bela beli kue basah (di sini banyak banget yang jual kue basah di pagi hari, murah2 pulaaa !!!), lalu kita bergerak ke arah selatan Kota Yogya.. Kemana? Ke Parang Tritis… Asyiiiikkkkkkkk banget, membaca diiringi suara debur ombak sambil menikmati matahari pagi di atas pasir putih pluuuuuuuussssss… ditemani setumpuk makanan… Kita biasanya baru ngabur dari pantai setelah pasir terasa panas.. sehingga harus lari2 menuju motor yang diparkir dekat pintu masuk kawasan pantai.. Panas pasirnya bener2 panass… apalagi biasanya kita tuh cuma pakai sandal jepit… Hehehe..
Jadi kangen Yogya… Hmmm… air mata kayaknya mulai nitik niiihhhhh..

Back 2 now…

Ical yang dosen di Fakultas Perikanan dan Kelautan Universitas Hasanuddin ternyata lagi di Gorontalo. Dia sekarang banyak dapat kerjaan di Gorontalo, sehingga sering bulak balik Makasaar – Gorontalo. Pagi2 begini, karena bengong, dia jadi menelpon beberapa teman lama.. Tati adalah orang yang keempat yang ditelpon.. Sebelumnya Ical udah nelpon Wiwik, teman sekolah kita yang dosen di Universitas Tanjung Pura dan menetap di Pontianak..

Tati jadi ngobrol deh ama Ical pagi2.. bertukar cerita.. dan saling mengingatkan tentang berbagai hal… Ical kayaknya ingin segera melanjutkan studinya, dan dia nanya kapan Tati mau nerusin sekolah… Tati masih punya keinginan sih buat nerusin sekolah.., tapi kayaknya saat ini ada hal lain yang menjadi proritas lebih dulu…

Senang rasanya di telpon teman lama… Rasa memiliki seorang sahabat yang tetap perduli dan menjaga persahabatan meski sedang berada entah di belahan mana dunia, menimbulkan rasa bahagia.. Memberi kilasan warna yang cerah dalam hidup..

Makasih, Ya Cal… Mudah2an keinginan kamu segera tercapai, dan kamu serta keluarga selalu dalam lindungan Allah. Amin Ya Rabbal Alamin.

4 thoughts on “A Morning Call…

  1. Anna, gossip hangat di masa lalu udah benar2 berlalu. Alhamdulillah. Hidup harus berlanjut, kan? Apa yang terjadi dalam hidup kita pasti lah yang terbaik menurut Alloh. Cuma kita yang pengetahuannya terbatas yang selalu tidak mengerti, bahwa ada sesuatu yang lebih baik dan lebih indah menunggu di depan. Apa kabar, sayang? I miss U so much, Anna. Aalam buat Awan. Kirimin daku pics mu doonk….

  2. air mata menetes dalam hati (bisa tuh!)soalnya kalo di pipi malu ama komunitas kantor. ku terkenang, dan terkenang…Sekarang lari paginya benar2 tinggal cerita. Apalagi dengan seting pogung n parangtritis… semua hanya ada dalam memori. Membaca dua story: Veny n Ical, Ana jadi ge er disebut2 terus, sepertinya aktivitas kita di Yk berkesan banget ya. Tapi memang iya, setelah bubar gak ada lagi nih lari pagi n kue basah, Dan… tentunya dengan gosip terhangat saat itu khan? Dengan tokoh utama yang itu-itu juga, yang kita gak pernah bosan mengulas tentang dia sampai berapi-api…. ha ha ha lagi-lagi ku terkenang

  3. Iya.. Tante juga ingat sama kamu sayang… Ingat kita tidur2an di bawah bukit karang… terus lari2an karena kepanasan nginjak pasir.. What a nice days, ya… Waktu Tante nulis juga ingat sama Veni dan Parlin.. Kapan ya kita ulang lagi..?

  4. Tanteeeeeeeeeeeee v mau protes!!! KAyanya yang jalan kaki bareng tante ga cuma mbak Ana aja dyeh, tapi pengutil setia tante yang satu ini juga ngekor: VENI. Jalan ke Parangtritis ama ponakan tante tersayang Parlin juga v ngikut. Tante tegaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaa

Sile tinggalkan komen, teman-teman...

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s