Gokil yang Gak Habis2…

Beberapa hari yang lalu, Tati dapat message dari seorang sahabat lama di Friendster. Siapa sih? Firman Atmakusuma alias Bejo.

Pertemanan dengan Firman bermula dari sekelas di Sosek tahun 1987. Meski beda angkatan kita jadi sekelas karena Firman pernah mengambil masa langkau kuliah di tahun pertamanya. Kita jadi akrab karena bersama sekitar 40 anak lain kita mengalami benturan di akhir tahun kedua kuliah.. Ada perasaan senasib dan sepenanggungan… Hehehe…

Tati dan Firman punya cara yang istimewa dalam “menyapa” kalau ketemu.. Kita akan saling waspada dan adu gesit untuk menginjak sepatu satu sama lain… Hehehe. Kok bisa, gimana mulainya siiyyy?

Kelakuan yang satu ini bermula dari Firman yang bertahun2 selalu memakai sepatu kesayangannya yang udah butut dan jelek banget.. Mana makainya tuh diinjak di bagian belakang… Pemandangan yang jelek banget..!!! Kita jadi suka ngeledekin dia buat ganti sepatu.. Tapi dia gak mau, katanya dia sayang banget sama sepatu yang dia beli waktu masih tinggal di Perancis (biar belinya di Perancis, kalo udah butut mah, harus dipinggirkan atuh ‘Jo….! Dasar Bejo lhoe..!!!).

Suatu hari, entah apa yang terjadi… Firman muncul dengan sepatu baru…, model loafers. Surprise2…!! Kita sampai kaget… Hehehe.. Sebagai salam perkenalan dengan sepatu baru, kita langsung nginjakin sepatu tersebut… Jahat ya..!!! Firman yang gak terima sepatu barunya diinjak, balas nginjak.. Dan akhirnya saling injak sepatu jadi cara menyapa kita selama bertahun2.. Jadi kalo ketemu harus gesit dan waspada, gak boleh lalai..!! Hehehe.

Kemaren di friendster, Firman bikin comment :
Selepas kuliah dari ipb, gw gak pernah ketemu lagi ama Sondha, berarti udah 13 tahun. Sekarang gw ketemu lagi, meski hanya lewat friendsters. Tapi ada satu yang gak berubah dari Sondha, gokilnya gak abis-abis … hehehe … pokoknya kalau ada Sondha, rusuh bawaannya …hahahah … gw gak akan pernah lupain lo Son, dan kalau kita ketemu lagi, “salam injek sepatu” pasti bakal gw lakuin lagi … hehehe …. ok take care, kalo ke bogor lagi jangan lupa kontak gw … keep in touch …

Iya ya ‘Jo, dulu gue gokil dan rusuh banget ya. Gue juga gak ngerti dari mana gue dapat energi segitu besar buat tetap gokil dan rusuh bertahun2… Hehehe. Sekarang juga sampai gue tua gini gue masih gokil dan rusuh, meski cuma kumatnya di kalangan tertentu.. Hehehe.

Tapi Firman juga gila, lho…!!!

Tati jadi ingat saat selesai ujian skripsi, Tati dikerjain teman2, termasuk Firman, habis2an.. Digaplok pake telor busuk, diguyur pake cairan susu yang udah dibusukin berhari2. Yakkkkeeee!!!
Satu bulan setelah selesai ujian, saat pergi makan2 dengan teman2 di jalan Cidangiang, karena gak kepikiran bakal jadi sasaran (lha udah lulus sebulan…!!!), Tati jadi gak waspada. Ternyata teman2 udah ngumpulin segala bekas makanan… (kalo udah urusan jail menjaili begini, Firman pasti biangnya..!!!) Dari sisa es campur sampai kuah mie ayam dan bakso.. diguyurin ke kepala Tati. Pedeeeeessss tau!! Mata gue pedih…!!! Siaul banget tuh anak2…

Tati dan Linda, teman sekamar Tati, sampai bingung gimana caranya mau pulang ke tempat kost di Pangrango. Mau naik bemo kan bisa2 ngotorin orang lain, tau sendiri bemo kan sempit dan duduknya empet2an.. Mana waktu melintas di depan gedung Statistik, Ardi Wirda, teman kita yang waktu itu jadi dosen di sana, “berbaik hati” mengurangi kotoran yang melekat di baju dan tubuh Tati dengan mendadak dan tanpa permisi ngeguyur Tati pake buangan air AC. Busseeettt dingiiiiiin…!!! Mana baunya apek lagi…!!! Halllllaaaaahhhhhh..!!!!

Untung Firman berbaik hati, dan merelakan diri buat ngantar pulang dengan Katana-nya (setelah dipaksa2 sama anak2…, enggak diinnnkkk!!). Tapi… dia tidak berbaik hati seratus persen.., saudara2..!!! Tati gak boleh duduk di jok.., harus duduk di lantai mobil yang udah dilapisin koran berlembar2… Hehehe.. Katanya ntar baunya nempel, dan dia malas kalo mesti repot ngebersihin mobil.. Gak sopan…!!! Hehehe. Gue bau kan karena kelakuan elhoe, ‘Jo!!

Btw, gue kangen kumpul2 ama elhoe dan teman2 kita yang pada gokil2 abis, ‘Jo!
Tapi kalo sekarang, gue gak sudi deh main injak2an sepatu… Sepatu gue sekarang udah gak sepatu keds lagi, udah pantofel, bow…!! Udah lebih keren.. !! Kalo diinjak elhoe kan bisa ancur… Ogah gue… !!! Hehehe.***

Petani Ber-sunglasses & ber-ransel di kebun praktikum hortikultura Dramaga Bogor, 1988. L-R : Rinaldi, Anukman (bawa ember merah), Agus, Firman Bejo, Sondha, Hesti, Herlina. Udah pada kemana teman2 kita ini, ya? Lihat gak siyy tanganku yang mau ngejitak kepala si Bejo?

Sondha dan Firman.. Lihat donk sepatunya Firman ? Si loafers. Udah gitu mau salaman, cuma ngasi kelingking aja.. Kayak mau baikan sehabis berantem aja! Hehehe. Sementara dakyuuu (yang membelakangi kamera)…? Dandanannya tomboy banget, dengan kemeja garis2 ijo plus pantalon juga ijo dan sepatu keds. Kelihatan gak sih kalo pake sakek (buntut) sepunggung dan ngelintir lintir, sementara rambutnya cuma setengkuk..? Bussseeett daaaah…, asli manusia zaman jahiliyah.. Hehehe.

Sile tinggalkan komen, teman-teman...

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s