Posted in My Friends, Tukang Jalan, Tukang Makan

Last Day of Reunion Travelling

Hari Minggu, 03.04.2011 adalah hari terakhir jalan  bareng di Sumatera Barat sama teman2 zaman kuliah S1…  Hari ini kami habiskan di Padang…Kami sudah masuk kota Padang malam sebelumnya, dan menginap di Hotel Sriwijaya.. Bahkan  sebelum tidur kami sempat keliling kota melihat sisa2 gedung yang runtuh akibat gempa bulan Oktober 2009..

@ Iko Gantinyo1
rame2 @ Iko Gantinyo…

Kemana aja di Padang….?

Setelah sarapan di hotel, kami pergi nyari oleh2 khas Padang.. Apa lagi kalau bukan sejuta jenis keripik.. hehehe..  Beberapa teman merekomendasikan toko “Christine Hakim”, teman yang lain merekomendasikan toko “Shirley”..  Tapi karena pengemudi mobil paling depan membawa ke Christine Hakim, ya di sanalah kami belanja…  Keluar dari sana semua membawa kardus dengan isi berbagai macam keripik… hehehehe..

es durian “Iko Gantinyo”

Selanjutnya kami ke…., Iko Gantinyo, sebuah resto di Jl. Pulau Karam, dimana kita bisa menikmati es durian yang terkenal maknyus di Padang…  Daaaannn.., memang rasanya maknyus banget.. Klo enggak takut dengan dampak durian, bisa2 pengen gelas kedua… hahahaha…

By the way kenapa nama restonya “Iko Gantinyo” yaa…? Iko Gantinyo itu bahasa Minang yang berarti “Ini Gantinya”… Kalau resto ini adalah resto pengganti, resto yang asli mana yaa…? Bagaimana rasanya..? Apakah lebih maknyusssssszzzz? Hmmmmm…  Wondering…

Puas menikmati es durian, kami dibawa ke jembatan Siti Nurbaya…  Apa hubungannya ya antara jembatan ini dengan novel karangan Marah Rusli yang berjudul dan dengan nama tokoh utama yang sama…?  Apa yang membangun jembatan ini Datuk Maringgih sebagai wujud cinta pada Siti Nurbaya, sebagaimana Syah Jehan membangun Taj Mahal bagi sang permaisuri yang dia cintai…? Hehehehe…

@ Jembatan Siti Nurbaya2
@ jembatan Siti Nurbaya…

Pemandangan dari jembatan kebanggan masyarakat Padang ini di satu sisi sungai adalah pemukiman yang berbukit-bukit…  Kalau rumah2 yang ada di bukit2 itu dicat warna putih, pemandangannya bisa menyaingi pemandangan di Laut Tengah yang  jadi lokasi film-film Korea yang diputar di TV beberapa tahun yang lalu.. :).

Gedung Tua
old building @ d river bank..

Di sisi lain dari sungai, terdapat bangunan tua yang besar.. Sepertinya peninggalan dari zaman bahuela.. Seandainya bangunan  itu dijadikan museum atau bagunan fungsional lainnya yang dapat dinikmati public, termasuk wisatawan…, tentu akan lebih bermanfaat dan terawat…  Apalagi kalau lingkungan tepi sungainya ditata dan  sungainya juga dibersihkan… Pasti keren banget…

Pantai Caroline
pantai Caroline…

Dari jembatan Siti Nurbaya kami menuju kawasan Pantai… Mulanya kami ke Pantai Caroline, lalu dilanjutkan ke Pantai Air Manis, yang punya Hikayat Malin Kundang, si anak durhaka..  Sayang kami gak sempat main air atau berlama-lama… Waktu sangat terbatas..

Malin Kundang
Batu Malin Kundang di Pantai Air Manis…

Dari kawasan pantai kami pergi ke rumah sahabat Veny sejak belia, Essi, yang mengundang kami untuk makan di rumahnya di kawasan Indarung..  Setelah makan siang dan sempat ngobrol2, kami bergerak menuju bandara.. Tapi sebelumnya kami sempat menikmati pemandangan indah ke arah laut dari kawasan Indarung menjelang senja…

pabrik semen Indarung dengan Samudera Indonesia di latar belakang..

Jam 19-an, Veny, Linda, Idien, Ati dan Aries kembali ke Jakarta…  Sementara aku, Gufron dan Nana melanjutkan perjalanan ke Bukittinggi.  Gufron dan Nana akan stay di sana untuk beberapa waktu, sementara aku melanjutkan perjalanan pulang ke Pekanbaru.. Yulisman dan keluarga kembali ke Kinali di Pasaman Barat, sedangkan Vampire kembali ke Batu Sangkar..

@ Air Manis2
team reunion travelling bersama Yulisman & keluarga @ Pantai Air Manis..

Buat Yulisman dan Mawar terima kasih ya sudah menjadi tuan rumah buat kami… Semoga Alloh senantiasa melindungi, memberikan kebahagiaan bagi keluarga kalian yaaa… ***

Advertisements

Author:

An ordinary person. Love reading, love to walk around, love to travel, love to write, love the rain...