Reunion Travelling 2nd Day : Danau Maninjau..

Di Tugu Khatulistiwa Simpang Empat...

Selesai makan siang di Pantai Sasak, dan sempat singgah di Simpang Empat menunggui anggota rombongan yang pria bersholat Jum’at, lalu sempat pula berfoto di tugu Khatulistiwa yang ada di Kota Simpang Empat, dan mengambil barang-barang di rumah Yulisman dan Mawar.., kami melanjutkan perjalanan dengan 2 mobil ke  Bukittinggi…

Jalur yang diambil, Lubuk Alung, Danau Maninjau dan Matur..

Dari Kinali ke Danau Maninjau butuh waktu sekitar 1 jam..  Tapi kami tidak singgah di tepi Danau Maninjau… Kami memburu waktu agar sebelum gelap sudah melewati “Long and Winding Road”, Kelok 44…  Jalur ini sangat berbahaya.., karena mobil harus melewati 44 buah tikungan yang patah dan bila terjadi kesalahan, bisa jatuh ke jurang… Naudzubillabinzalik…  Lagi pula pemandangan terindah dari Danau Maninjau bukan lah dari tepi danau, melainkan dari sekitar kelok 44 dan Puncak Lawang..

@ d end of Long and Winding Road.. Alhamdulillah..

Kami lalu membuat foto2 dari beberapa lokasi di Kelok 44 yang punya view indah dan aman bagi mobil untuk berhenti..

Danau Maninjau dari Kelok 44

still @ Kelok 44....

Puas berfotoria, kami melanjutkan perjalanan… Kemana…? Aku bercerita pada teman2 tentang paket wisata Puncak Lawang – Danau Maninjau yang penah ku ambil di tahun 1996, saat aku berkunjung ke Sumatera Barat dengan Avita.  Dalam paket itu, peserta diantar dengan kenderaan ke Puncak Lawang, lalu melanjutkan perjalanan dengan jalan kaki alias tracking menyusuri hutan sampai ke pinggir Danau Maninjau..  Kalau gak salah ingat, butuh waktu sekitar 3 jam berjalan kaki dari Puncak Lawang, titik tertinggi yang ada di sekitar Danau Maninjau…  Aku bercerita tentang keindahan pemandangan dari Puncak Lawang..  Gufron yang aslinya Bukittinggi dan saat itu mengendarai mobil, lalu mengarahkan mobil ke Puncak Lawang setelah melewati daerah Matur..

di kekabutan di Puncak Lawang...

me @ Puncak Lawang... Senja 01042011

Puncak Lawang menjelang senja mempunyai pesona sendiri.. Kabut di sana sini, cahaya matahari yang mulai temaram…., membatasi jarak pandang..  Waktu yang tersedia untuk menikmati pemandangan Danau Maninjau menjadi  sangat terbatas…  Namun semuanya kami disyukuri saja…  Kata teman2, kok rasanya seperti lagi di Jepang yaa… Hehehehehe.. 🙂

Dari Puncak Lawang, kami melanjutkan perjalanan ke Bukit Tinggi.., menikmati makan malam di Jl. Ahmad Yani, yang merupakan tourist street di kota Bukittinggi, yang dilanjutkan dengan berjalan kaki ke arah Jam Gadang… Menikmati suasana kota Bukittinggi….

Perjalanan hari itu luar biasa indah.. What a perfect day….!! Alhamdulillah…

Reunion Travelling 2nd Day : Pantai Sasak

Jum’at pagi, 01 April 2011, setelah selesai beberes,  dengan 2 mobil rombongan kami dibawa oleh Tuan dan Nyonya rumah ke… Pantai Sasak…  Dimana itu…?

IMG-20110401-00084

Pantai Sasak, Pasaman Barat…

Pantai Sasak itu berada di Kabupaten Pasaman Barat, berhadapan langsung dengan Samudera Indonesia…

Kalau dilihat dari pantainya, pantai ini gak jauh berbeda dengan pantai-pantai lainnya yang udah aku kunjungi…  Karena posisinya menghadap ke barat, mungkin sunset di pantai ini indah sekali…   Tapi kami tidak bisa menyaksikannya karena kami berkunjung ke sana sekitar jam 10 sampai saatnya makan siang…

Lalu apa istimewanya pantai ini….? Kulinernya….

@ Pantai Sasak3

L – R : Yulisman, Veny, Linda, Ati, Aries, Sondha, Idien, Nana dan Gufron

Setelah sempat berfoto dengan formasi nyaris lengkap (hanya Vampire yang gak ada), kami digiring (sapi kaleeeee….. hehehe 🙂 ) ke rumah makan Cahaya.. Rumah makan yang unik karena tempat makannya adalah kapal yang diangkat ke darat… Unik yaaaa…….

@ Resto Cahaya Pantai Sasak1

Rumah Makan Cahaya di Pantai Sasak…

Kuliner istimewa apa yang disediakan di rumah makan ini…? Ikan tenggiri bakar, udang, keripik kambang dan lain-lain..

Tenggiri Bakar

Ikan Tenggiri Bakar

Ikan tenggiri sebelum dibakar dibumbui dengan kunyit dan bumbu-bumbu lain, sehingga warnanya menjadi kuning…  Rasanya maknyuuussss.  Aku aja sampai ngejilatin jari jemari tangan kananku untuk menikmati sisa-sisa bumbu yang nempel di sana.. Hehehehe…  Gak mau rugi…

Keripik Kambang… 2 thumbs up…

Lalu bagaimana dengan keripik kambang…?

Hmmm aku awalnya mengira klo keripik kambang itu adalah kue kembang goyang.., yaitu kue tradisional yang terbuat dari adonan tepung beras diberi gula dan setelah cetakan yang berbentuk bunga dicelupkan di adonan, dan kemudian cetakan yang bertangkai itu dicelupkan di minyak panas…  Ternyata oh ternyata, keripik kambang itu rasanya tidak manis, melainkan gurih, karena diberi bumbu dan memakai ikan-ikan kecil dalam adonan tepung berasnya…

Secara keseluruhan, makanan di rumah makan Cahaya itu memang luar biasa, selain karena bumbunya yang manstap banget, juga karena bahannya yang segar…., langsung dari laut…  Enggak nyesel meski jarak yang ditempuh  cukup jauh…  Coba hitung, Pekanbaru – Padang 6 jam, Padang – Kinali (rumah Yulisman), 2 jam, Kinali – Pantai Sasak 30 menit.. Total 8,5 jam… Jauh banget kan… ???? 🙂 🙂 🙂 ***