An Earlier Birthday Wish…

Pagi ini, jam 7-an telpon Tati berdering… Di layar terlihat nomor yang gak Tati kenal..  Tapi, as usual, Tati tetap aja terima itu telpon…  Ternyata dari Bang Rio, my only older brother.  Nomor baru lagi dia…  Bang Rio lagi di Medan, lagi sarapan sambil ngobrol dengan Mama, si ibunda Ratu.

Bang Rio (BR) : ‘Ndha, selamat ulang tahun ya…  Berapa tahun niyy? 41 ya..?

Tati (TT) : Ihhh si abang ngaco.  Ndha ultahnya besokkkk…  Tanggal 11.

BR : Lho hari ini kan tanggal 11.. Mama pagi2 udah ngingatin kita kalo ‘Ndha ultah hari ini..

TT : Salah ya salah.. Hari ini masih tanggal 10..

BR : Tapi gak apa-apa kan ngucapin sekarang.  Semoga kamu panjang umur, punya kehidupan yang semakin baik, karir yang cemerlang…

TT : Hahahaha… Amin.

BR : Nihhhhh, ibunda Ratu mau bicara..

Mama : Salah tanggal ya Nang (panggilan sayang anak perempuan orang Batak, berasal dari kata Inang, yang artinya ibu)? Mama pikir hari ini udah tanggal 11, makanya Mama bilang sama abang supaya telpon Sondha.

TT : Tanggal 11 tuh besok, Ma…  Tapi gak apa-apa kok kalo doanya dipercepat.. Hehehe..

Mama : Mama sengaja suruh abang telpon Sondha jam 7 pagi, karena Sondha tuh lahirnya jam 7 pagi.  Sondha lahirnya anteng banget gak pake ditungguin siapa2.  Suster lagi repot ganti shift, Sondha-nya lahir begitu aja.. Pas suster datang, Sondha udah di luar..  Anak yang baik, gak nyusahin Mama…

TT : Amin.. Mudah-mudahan ‘Ndha selalu begitu ya Ma. Ngomong-ngomong, ‘Ndha udah tua ya Ma.. Udah 41..

Mama : Hmmm, siapa bilang  udah tua.. Mama aja yang udah mau 63 masih tenang-tenang aja..  Yang penting Sondha hidup bahagia..

TT : Iya, Ma.  ‘Ndha juga pengennya Mama sehat-sehat, jadi bisa nemenin ‘Ndha terus…

Mama : Amin.  Mudah-mudahan ya..  Udah dimana, Nang? Udah mau ke kantor ya..

TT : Baru mau beres-beres, Ma..  Papa mana, Ma?

Mama : Papa lagi duduk-duduk di depan.  Ya udah beres-beres buat pergi kerja gih…

TT : Ok, Mam.

Mama  : Hai gadis, bagi kissnya doonnkkk….

TT : Hhhhhhhhmmmmmmmmmmmmmmmmmmmuuaaaaaacccchhhhh.  Daa, Mama…

Telpon beralih ke tangan Bang Rio, lalu kita ngobrol..

TT : Bang adalah “begini begini begini”… Tapi Sondha gak mau membicarakannya secara terbuka dulu dengan keluarga sebelum semuanya fix..

BR : Ndha, satu pesan abang..  Kamu Libra kan…? Kamu selalu hidup dengan penuh pertimbangan..  Betul logika gak boleh ditinggalkan, tapi enggak selamanya hidup itu begitu.  Pertimbangan itu tetap harus ada, tapi jangan akhirnya membuat kamu terlambat mengambil keputusan dan kehilangan kesempatan.  Ok?

TT : Ya..  Ndha akan ingat itu..

BR : Percaya bahwa semua yang terjadi dalam hidup ini adalah BAIK.

TT : Ok. Tq ya…

BR : Ok, Bye….

Sile tinggalkan komen, teman-teman...

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s