A Story of My Friend.. (1)

friendshipBeberapa hari yang lalu…,  sekitar jam delapan malam..,  saat aku masih di kantor dan sedang berkemas untuk pulang..  Tidit tidit…  Sebuah SMS masuk ke hp-ku…  Hmmmm…, ternyata dari   Ncin, seorang sahabat sejak zaman Tingkat Persiapan Bersama di Kampus Rakyat

Seneng banget dapat SMS dari sahabat lama…  Lebih seneng dari dikirimin se-mobil pick-up duren..  Hehehe… Jelas aja, aku kan gak doyan2 banget ama duren…!!!

Sahabatku yang suaminya mengabdi sebagai dosen di lingkungan kampus kita dulu bilang..  “Ndha, tadi mas pergi ke Cipinang, ngunjungin pak RD (mantan menteri dan juga dosen di lingkungan kampus kita yang tengah menjalani proses hukum).  Di sana dia ketemu dengan orang yang namanya Is.  Katanya siyy dia dua angkatan di atas kita dan satu jurusan ama elu..  Kok seingat gue, lu tau sesuatu ya ‘Ndha tentang orang ini…”

Aku langsung men-dial nomor hp Ncin.. 0812 sekian sekian…

Aku : Ncin…  Ada cerita apa?

Ncin lalu bercerita hal yang senada dengan isi SMS-nya..

Ncin : Tadi siang, Mas ke Cipinang, Ndha.  Ngebezuk pak RD.  Trus di sana ketemu sama itu si Is.  Nah pas mas cerita, gue jadi ingat elu…  Kayaknya elu tau sesuatu tentang orang ini…

Aku :  Iya, Ncin..  Gue tau…  Kenapa dia masuk di Cipinang..?

Ncin : Katanya siyy kasus penipuan…  Katanya dia pernah kerja di BEJ gitu lah..  Gak ngatri juga gua..

Aku :  Dulu siyy setahu gue, dia ngaku kerja di beberapa tempat..  Tapi setelah kita cek, ada yg nama perusahaannya ada di gedung yang dia sebut,tapi gak ada seorang pun di perusahaan itu yang kenal dia..  Bahkan ada yang perusahaan yang dia bilang itu gak ada di alamat yang dia bilang….  Enggak jelas deehhh….

Ncin :  Kalo udah gini, kita harus bersyukur karena teman kita gak jadi sama dia yaa..  Coba kalo jadi, kan kesian harus berurusan ama orang gak genah gitu…

Siapa siyy yang diomongin..? Tentang apa…?

Hmmmmmmmmmmm……  Ini sebuah kisah  yang terjadi pada seorang anak manusia.  Ini cerita tentang seorang perempuan yang tegar dan hebat…  Ini cerita tentang sahabatku… Let’s say her name is Anny..

Aku mengenla Anny  sejak dari Tingkat Persiapan Bersama.  Dia sering main ke temannya yang satu kost dengan aku. ..  Lalu di tahun kedua perkuliahan, kami tinggal di tempat yang sama..  Kami semakin dekat karena merasa mengerti satu sama lain.., merasa mendapat teman sejiwa : sama gilanya, sama sablenk-nya, sama wild-nya…

Kita kerap mengisi waktu senggang di malam hari dengan berjalan kaki menyusuri lingkar luar Kebun Raya, atau sepanjang jalan Raya Pajajaran…  Kita kerap kali berbagai kebahagiaan, kekhawatiran, kesedihan dan tangis dengan berjalan kaki di bawah rintik hujan…  Duduk-duduk di pelataran Tugu Kujang sambil memandang hamparan bintang di langit…

Meski kami hanya setahun serumah, juga tidak sefakultas apalagi sejurusan..  Kami tetap bersahabat.. Saling mencari.., saling berbagi…  Bahkan kami berteman bertiga dengan seorang teman lelaki yang bedugul…

Tahun2 berjalan.. temanku menemukan cinta di lingkungan kampus.. Cinta dari seorang yang justru seniorku di jurusan.. Entah mengapa, aku dari awal merasa tidak nyaman dengan kekasihnya..  Tapi aku gak bisa menjelaskan apa yang membuat aku merasa tidak nyaman…  Namun demikian aku mencoba untuk berteman dengan kekasihnya itu…  Bahkan kami sempat berlibur bersama ke Anyer dan  Carita…

Kembali waktu berjalan…  Suatu hari di tahun2 penyusunan skripsi…, saat Anny lebih banyak menetap di Jakarta karena udah mulai kerja di sebuah jaringan fast food di Jakarta, sahabat kami yang bedugul mengajakku jalan-jalan sore.   Berjalan  menyusuri lingkar luar Kebun Raya sebagaimana yang biasa kami lalukan…  Lalu, setelah sekian ratus langkah… si Bedugul berkata…:

Bedugul :  Dodol (panggilan akrab di antara kita),  gua mau bicara ama elu…

Aku : Mau bicara apa? Bicara aja lah.. Dari tadi juga kita udah bicara..

Bedugul : Dasar dodol Garut lu…! Gua serius…..!!!

Aku :  Ya, ngomong aja..!!  Susah amat siyy…  Lu gak mau bilang kalo lu naksir dan jatuh cinta ama gua, kan…? Hehehe…

Bedugul : Najjiiizzzzz lu…  Gue udah tau borok2nya elu, gimana gua bisa jatuh cinta ama elu… Hahaha…

Aku : Lah gue juga bingung, kalo sempat elu bilang elu naksir gua…  Gua tau goblok2nya elu… Ogink gue punya laki kayak elu… Gak balik modal gua…   Hehehe…   Emang lu mau ngomong apa siyyy…?

Bedugul : Soal Anny…  Dia udah putus ya sama si Is itu…?

Aku : Setau gue siyy masih..  Kenapa emang..?

Bedugul : Teman2 ngasi tau gue kalo si Is itu punya pacar anak Jurusan Landscape…  Mereka sering liat  si Is ngapel di rumah anak itu,  juga liat mereka jalan berdua.  Bahkan beberapa kali teman2 liat mereka jalan pake kijang merah milik ayah Anny…

Aku : Masa’ siyy…? Yang gue tau siyy hubungan mereka baik2 aja..  Trus gimana donkk…?  Kan kita gak bisa nyampurin urusan orang meski dia sahabat kita…  salah2 orangnya marah, trus hubungan jadi rusak..  Enggak aahhhh…..

Bedugul : Kok lu gitu siyy mikirnya..  Pikirin masa depan teman kita, perasaannya…  Kalo lu sayang sama Anny, lu mesti kasi tau dia.  Lu pasti tau caranya… Lu kan sohiban banget….

Setelah menimbang dan menimbang… , aku lalu mencari kesempatan untuk bicara dengan sahabatku..  Aku memintanya untuk mencari informasi sebanyak2nya…  Saat dia bertanya mengapa aku berkata begitu, aku hanya bilang “Cari deh informasi.. Gue gak bisa ngomong apa2, karena gue juga gak tau persis..  Elu yang mesti nyari tau…”

Tapi apa yang terjadi kemudian……?  (to be continued)

4 thoughts on “A Story of My Friend.. (1)

  1. wah kak, aku baru baca yg pertama nih. habis kemarin itu buru2 hrs persiapan utk liburan jd malah kebalik baca yg kedua nya duluan.

Sile tinggalkan komen, teman-teman...

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s