Ke Medan di Awal 2009..

Akhirnya, Tati menginjak kota Medan juga, setelah Pulang yang Tertunda, bahkan sampai 2 kali..   …  Tapi ke Medan-nya tanggal 1 Januari 2009 siang.. It’s late to celebrate the New Year 2009..  But not too late…  Dari pada tidak sama sekali… ???  Lagian yang penting ketemu keluarga… Peduli amat dengan  segala pesta tengah malam menyambut tahun baru..  Hehehe..

Yaaahhh begitulah…  Kita manusia punya rencana, tapi Alloh yang menentukan “kapan kita mengapa, dan kapan kita begini dan begono…”

Begitu keluar dari ruang kedatangan, Tati langsung disambut pelukan erat dan ciuman bertubi2 dari Ananda..  Dia kan udah nunggu Wowo-nya dari tanggal 27 Desember 2008..  Dan tiap hari dia nanya ke Enek-nya, kenapa Wowo belum juga datang..  Dan Enek-nya selalu jawab, Wowo harus ngantri karena penumpang yang mau berangkat dari Pekanbaru ke Medan buaaaannnyyyyaaaakkkk banget…  Hehehe..

Dari Polonia, kita gak langsung pulang…  Tapi ke Merdeka Walk dulu, buat nyari sepatu Barbie..  Hehehe..  Ternyata di kios2 yang jual mainan di Merdeka Walk ada yang jual koleksi sepatu Barbie…  Urusan sepatu Barbie berezzz, kita lalu duduk2 di Pizza Hut Merdeka Walk.. Ananda sibuk dengan Chicken Wings & Fruit Punch-nya, Tati & Mama Nhoya ngobrol sambil menikmati fetucinni, spagetti plus lemon tea..  Kita baru nyadar kalo kita belum pulang saat Odang nelpon Mama Nhoya, nanyain apa pesawat Tati di-delay, kok udah beberapa jam dari jadwal belum nyampe juga…  Hmmm, keterlaluan juga kita yaaa… Main langsung hang out tanpa kabar2i sama Papa & Mama..  Anak2 gak genaaaahhhh….  Hehehe..  Ampun Pa, ampun Ma…!!!

Lalu….  tanggal 2 Januari 2009, Tati seharian di rumah…  Nemenin Papa, Mama & Tante Po nerima tamu..  Hmmm dari pagi sampai malam…  Serunya, diantara tamu yang datang ada teman2 Tante Po yang datang bawa gitar & biola.. Hmmm  rumah jadi ramai deehhh…  Meriah…  Mana Mama ikutan nyanyi pulaaa…  Tapi saat Mama nyanyiin lagu Boru Panggoaran….  Air mata Tati gak bisa ditahan, menitik di sudut mata..  I hope, I can take care of you Mam..

Tanggal 3 Januari, Tati, Papa, Mama Nhoya dan Ananda ke Siantar.  Kita ngeliat Bang Rio, abang Tati, yang ke Siantar buat tahun baruan di tempat mertuanya, eh malah infeksi usus buntu dan harus dioperasi saat itu juga (malam tahun baru).  Kita berangkat dari Medan jam 10-an..  Trus makan siang di Resto Widya di depan alun-alun Kota Tebing Tinggi.  Tati seumur2 bulak balik melintasi Tebing Tinggi baru kali ini keluar dari lintas Medan-Siantar..  Jadi rada chengok juga ngeliat kota ini…

coffee-shopKita nyampe Siantar sekitar jam 14-an..  Setelah ngeliat Bang Rio di rumah sakit, kami nyempati diri minum kopi dan makan roti bakar di Kedai Kopi Sedap di Jl. Sutomo, Siantar.  Hanya 2 pintu dari Toko Roti Ganda yang legendaris itu..  Kebayang gak siyy nikmatnya minum kopi dan roti bakar sore hari bersama Papa, adik, kakak ipar dan 2 ponakan yang lucu2, hujan-hujan pulaaa…  Trus Tati ngerasain teh yang dipesan 2 ponakan kecil..  Yaaa ampun, rasanya enak banget..   Nikmaaattttt….  Saat Tati tanya ke pemilik toko jenis teh yang mereka gunakan, ternyata teh hitam Sidamanik..  Dan dijual dalam bentuk bubuk..  Belum ada yang dalam bentuk tea-bag.  Tati nyoba beli sekotak.. Rp.12.500,-

Karena hujan rintik2 sementara  kita membawa 2 bocah cilik dan gak bawa payung,  jadi Mama Nhoya ngambil mobil trus jemput kita yang nunggu di selasaran Kedai Kopi.  Ada cerita lucu saat kita nunggu di situ..    Tiba2 di tikungan samping Kedai Kopi Sedap ada sebuah Daihatsu Zebra pick up yang mogok..  Jalan jadi macet…  Mobil2 lain tuh karena gak sabar, pada nuter2.. kencang2 pulaaa…  Si sopir  Zebra jadi panik…  Sementara gak ada orang yang membantu mendorong mobilnya, mungkin karena hujan..  Tati dan Papa, yang sama jailnya, lalu melangkah mendekati Zebra..  Tati minta Papa yang nyetir Zebra, sementara Tati dan si supir ngedorong itu mobil, sampai keluar dari tikungan dan bisa di parkir di pinggir Jl. Sutomo untuk menunggu pertolongan dari teman2nya si supir..  Hmmmm… Tati dan Papa bener2 merasa have fun..  Rasanya senang dan asyikk aja….  Bisa main hujan dengan alasan yang benar…  Hehehe…

Dari kedai kopi kita pergi ke rumah mertuanya Bang Rio, nganterin Vania (putri bang Rio) sekaligus silaturahmi.  Lalu kita pulang ke Medan…  Dalam perjalanan pulang kita sempat makan malam di Perbaungan..  Hmmm, makanannya enak2…  Hehehe..  Nyampe di rumah, jam 22.30..

Satu hal lagi yang lucu dalam perjalanan ke Siantar kali ini..  Sepanjang jalan Papa tuh muter kaset lagu Batak, yang Papa juga gak tau siapa penyanyinya..  Kenapa Tati bilang lucu?   Karena setiap lagu ada preambulnya, berupa panggilan untuk kelompok2 tertentu agar tampil ke depan dan manortor, sementara para penyanyi mengiringi dengan lagu yang matching dengan asal kelompok yang manortor..  Buat para pengusaha muda dan kontraktor diiringi dengan lagu yang berjudul Pengusaha Muda, sementara buat para veteran dan pensiunan, diiringi dengan lalu Mariam Tomom..  Huahahaha…  Tapi, musik yang mengiringi penyanyi keren banget…  Genit, menggoda, mengundang untuk menari..  Terutama suara serunai-nya…

Tanggal 4 Januari, dari pagi sampai sore di rumah…   Ngobrol ama Mama..  Sore sampai malam muter2 di Sun Plaza sama Mama Nhoya dan Ananda..

Hari ini, jam 13-an Tati berangkat ke Pekanbaru…  Sedih rasanya cuma pulang 4 hari..  Mudah2an tahun 2009 bisa pulang lebih sering, lebih lama….

2 thoughts on “Ke Medan di Awal 2009..

  1. duile yang dorong mobil sama papa di hari hujan:)
    whatta a precious moment secara dirimua jarang pulang yah wo *eh apa itu termasuk sering yah hehe*

    wowo sayang met taon baru 2009
    moga makin sukses, makin banyak kebahagiaan dan berkah yang di dapat aminn:)
    *moga diriku juga hehe*

    —————–
    Sondha : Dakyu sepanjang tahun 2008 cuma 3x pulang say… Enggak kayak tahun 2007, yang 2 atau 3 bulan sekali pulang… Jadi kalo pulang rasanya gimana gitu.. Pengen bisa menikmati kebersamaan dengan keluarga..

    Semoga Evy juga semakin sukses ya… Btw, boss baru, unit kerja baru niyy.. Ditarok di bagian mana, bu?

  2. hehehe…. kak, teh bubuk siantar itu memang enak. mertuaku dulu kecil2nya di siantar jd klo ke siantar pasti deh beli teh bubuk nya. ktnya rasanya emg beda..

    mak mantap x kak dorong mobil kekeke…. kita emg ce2 perkasa ya kak, ga perlu malu utk turun k jalan bantu dorong mobil kekeke…

    ————
    Sondha : Bukan cuma masalah perkasanya.. Tapi kebayang gak siyy gimana fun-nya bisa ngedorong mobil ama bokab hujan2an pulaaaaa…… Hehehehe…

Sile tinggalkan komen, teman-teman...

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s