It Was A Long Long Saturday…

Sabtu tanggal 16 Juni 2007…

Pagi2 Tati udah bangun… Hari ini so many things 2 do..
Buat Tati akhir pekan biasanya adalah waktu untuk beres2 rumah, ketemu2 orang buat urusan insurance, kongkow2 dengan kak Lintje dan Ira… Kebetulan hari ini ada calon nasabah yang mau closing alias beli produk…

Dari jam 08.00 pagi Tati udah mulai dial2 telepon, mengkonfirmasi janji2 yang udah dibuat untuk hari ini…, lalu ngepak2 properties karena rencana malam minggu mau nginap di rumah Durian. Besok, ari Minggu tgl 17 akan ada Pekanbaru 10K dalam rangka Hari Jadi Kota Pekanbaru, Tati dan teman2 kantor wajib hadir jam 06.00 pagi di jl. Gajah Mada karena Boss kita ketua panitia tahun ini… Malas banget kalau mesti bergerak jam 05.30 dari Pandau… karena artinya jam 05.00 udah mesti mandi… Dingin euy… (entah kenapa, tempat tidur dan selimut terasa lebih hangat dan nyaman di akhir pekan…, apa lagi kalau jendela kamar dibuka lebar2 setelah subuh….. hehehe)

Setelah semua rapi and I’m ready 2 go… Tiba2 jezzzz ada rasa pengen nelpon Mama..
Gak biasanya nih… Biasanya Tati nelpon Mama tuh malam sebelum tidur (nge’denger suara Mama membuat perasaan menjadi nyaman banget….), atau kalau lagi pengen dapat penguat semangat…, nelponnya jam 6an pagi…. Tapi rasa pengen nelpon kuat sekali sehingga Tati memutuskan untuk ngikutin perasaan… dan… mendial telepon 061786…. sekian sekian..

Setelah deringan kedua, telpon diangkat… Terdengan suara Nhoy… “Hallooooo”
Tati heran, kok Nhoy ada di rumah jam segini, seharusnya dia jemput Ananda pulang sekolah…
Tati lalu menyapa “Apa kabar ‘dek…, Kok tumben ada di rumah jam segini? Gak jemput Nanda?”
Nhoya menjawab “Nanda aku suruh jemput sama tukang becak langganan kak, aku mesti urus Mama, Mama sakit…”
Perasaan Tati langsung seeeerrrrrr “Sakit apa dek ?”
Jawab Nhoya “Kayaknya stroke deh Kak…, Tangan dan Kaki kangan gak bisa bergerak, bibirnya mencong, bicaranya cadel…”
Tati bilang “Kok gak dibawa ke rumah sakit? Papa dan Ivo mana?”
Nhoya bilang “Mama gak mau dibawa ke rumah sakit, mau di rumah aja biar bisa dipijat. Tapi kemaren sore udah ke dokter. Papa ada di depan, Kak Ivo pergi ke kantor…”

Tiba2 di seberang terdengar sayup2 suara Mama “Siapa Nhoy?”
Nhoya jawab “Kakak, Ma. Mama mau ngomong?”
Lalu Nhoya bicara dengan Tati “Bentar kak, Mama mau bicara”

Dari seberang terdengar suara Mama, lemah dan cadel, “Mama sakit, ‘Nang… Tangan dan kaki Mama gak bisa digerakin. Gak tau kenapa. Kemaren bangun tidur tau2 udah begini… Padahal hari sebelumnya Mama masih pergi sama Papa bawa Nanda jalan2..” (Mama biasa memanggil anak2 perempuannya dengan kata Nang, singkatan dari Inang, dalam bahasa Batak artinya Ibu. Tapi dalam pembicaraan sehari-hari bapak/ibu biasa menggunakan kata ini untuk memanggil anak perempuannya).

Tati bilang, “Mama ke rumah sakit aja, ya…”
Mama jawab, “Enggak ah, di sana enggak bisa diurut. Mama pengennya diurut. Mama udah dapat obat kok dari dokter S yang biasa ngerawat Mama”
Tati bilang “Ya udah, Mama istirahat dulu ya… Ndha mikir dulu mesti bagaimana…”
Klik, telepon ditutup.

Tati bingung… Gak tau mesti gimana… Semua rencana kerja hari ini bubar dari kepala…
Lalu Tati telepon Papi David, 0815 sekian sekian… Ada nada panggil tapi gak diangkat..
Tati ulang… sama aja, gak diangkat juga…
Tati lalu telpon Mami Nana, mau nanya Papi David ada dimana. Mami Nana bilang Papi ternyata lagi kuliah, jadi telepon di-silence…

Gak lama tit tit tit tit… A message received..
Dari Papi David. Isinya “Ada apa, Kak ? Aku lagi kuliah. Jadi gak bisa angkat telepon”.
Tati balas “Mama sakit, kayaknya stroke, tapi gak mau dibawa ke rumah sakit. Aku mesti gimana ya? Apa aku pulang aja ya sore ini..?”. Lalu message di-send.
Gak lama Papi David telpon. Setelah bla bla bla bla, Papi bilang “Kakak berangkat aja sore ini, biar kita tahu pasti situasinya… Kalo gak liat kita kan bingung-bingung gak jelas…”

Tati lalu nelpon Diko pegawai travel langganan sambil mulai beres2, ambil koper, masukin baju… Gak tau baju mana yang mau dibawa… Jadi yang keliatan di mata aja yang dimasukin ke koper… (belakangan nyadar, semua baju yang dibawa berwarna putih… 3 t’shirt putih, 2 blus putih… seakan gak punya baju waran lain deh si Tati). Diko bilang, satu2nya penerbangan yang tersisa ke Medan hari itu full booked. Kalau pun ada yang cancel , informasinya baru bisa tahu setelah jam 12 siang. Tati langsung minta Diko usahain.

Sementara itu beres2 udah selesai, koper dan segala properti yang udah disiapkan sebelumnya langsung dimasukin ke mobil… Kunci2 pintu rumah…. terus, lari ke rumah Mama Dasdo yang di depan, ngasi tau bahwa mendadak akan ke medan, so titip liatin rumah dan nyalain lampu kalau sore hari…

Karena pesawat ke Medan berangkatnya jam 17an, Tati memutuskan untuk tetap melakukan schedul yang udah direncanakan…
Jam 11.30 Donni calon nasabah nelpon, “Tante, kita bisa ketemunya sekitar jam 12an aja gak ? dan di sekitar jl. nangka aja.. karena Donni ada urusan di sekitar situ…”
Tati jawab, “Ok, kitra ketemu jam 12an di Bakso Lapangan Tembak di Citra Plaza jl. pepaya aja ya… Tante tunggu. ”

Gak lama Teh Desi, kakak kelas di IPB dan senior di Manulife telepon. Teh Desi janji mau nganterin bahan ujian sertifikasi asuransi ke rumah durian.. “Kamu udah dimana “Non?” tanya Teh Desi.. Tati jawab “Di jalan Teh, mau ke Citra Plaza ketemu Donni.”. Teh Desi bilang “Mau ditemanin ? Gue lagi gak ngapa2in nunggu anak pulang les..”. Tati rasanya senang banget… karena kalau ada yang nemanin, artinya ada yang bisa bantu ngecek kelengkapan bahan2 permohonan asuransi jiwa yang akan dilengkapi calon nasabah.. Pada saat stress begini biasanya suka jadi agak gak teliti, ada aja yang kurang.. padahal itu bisa bikin proses pengajuan asuransi tertunda-tunda… kan kasian nasabah… Tati langsung jawab “Boleh banget, Teh. Ditunggu dan makasih ya..”

Di jalan menuju Citra Plaza, Diko pegawai travel telpon… “Kak, ada tuh tiket yang kosong.. tapi harganya 570. Mau diambil gak ? Waduh…, kalau kita lagi kepepet emang selalu deh harga tiket melambung luar biasa… Usually tiket Pekanbaru – Medan itu antara 320 – 450 ribuan.. Tapi karena situasi, mana flight terbatas, ya Tati gak punya pilihan… So… “Iya Diko, ok-in aja…”. Diko bilang “Ntar jam 16.40 kakak temuin aja pak Alim di bandara, dia nunggu di sana ya.

Jam 12 lewat… Tati sampai di Plaza Citra… Gak lama Teh Desi nyusul… lalu Donni datang.. Donni lalu ngisi blangko Surat Permohonan Asusransi Jiwa, kemudian dia nyerahin Premi Pertama, dan Tati nyerahin Tanda Terima Pembayaran Premi Pertama (TP3). Transaksi selesai… Tati dan Teh Desi lalu ke ATM buat transfer uang yang diserahin Donni ke rekening perusahaan.. Lalu semua berkas Donni dititipin ke Teh Desi buat dibawain ke kantor hari Senin. Thank you ya Teh.. Kalo gak ada Teteh, Tati pasti akan lebih repot lagi menyelesaikan kerjaan hari ini.

Pisah dengan Teh Desi, Tati melanjutkan perjalanan ke tempat Iyon yang mau benerin laptop yang rada betingkah.., lalu ke tempat Lily buat ngambil suplemen pesanan, baru pulang ke rumah jl. durian.. Di sana Kak Lintje dan pasukan udah nunggu, kita harus pergi ke rumah Oom Nunung sepupunya ibu buat ngadirin selamatan sunatan cucunya.. Undangan Oom Nunung gak bisa diabaikan begitu aja.. karena beliau sangat perduli dan membantu kita pada waktu terjerembab dalam masalah… Oom Nunung mengajarkan doa2 yang harus dibaca saat setelah selesai sholat…

Dari rumah Oom Nunung, tati langsung diantar ke airport… rasanya udah lelah banget… tati sampai tertidur dalam perjalanan ke airport… Sampai di airport, pak Alim udah nunggu…, semua udah beres dan Tati langsung masuk ke ruang tunggu..

Jam 17an, pesawat akhirnya take off… Lega sekaligus mulai ketakutan… Honestly, I
have a trauma with flying because of turbulance… Rasanya pengen keluar dari pesawat dan gak jadi terbang… Buat ngalihin pikiran, Tati ngajak ibu2 yang duduk di sebelah ngobrol.. Setelah ngobrol wara-wiri tentang keluarga, kerjaan dll, si ibu tiba2 nanya, “Dek, boleh gak kalau dikenalkan dengan seseorang….? Jangan tersinggung ya…” Tati setelah menarik nafas dalam2 menjawab “Gak apa2 Ibu.. Kita kan gak tau jodoh ada dimana dan lewat mana datangnya… Saya berterima kasih Ibu telah memikirkan saya. Ngomong2 yang mau Ibu kenalkan itu siapa, usianya berapa ?” Si Ibu menjawab ” Anak teman Ibu, orang tuanya udah meninggal. Usianya 34th. Sekarang dia jadi vendor di perkebunan tempat Bapak kerja” Tati menjawab “Ibu, saya umurnya udah hampir 40 lho…, kayaknya kurang pas deh, Bu.” Si Ibu bilang “Masa kamu hampir 40? Kayaknya belum 35an deh…” Tati langsung tersunjang… bukan tersanjung lagi… Si Ibu gak tau kalo Tati udah nyaris jadi nenek2… Hehehe

Gak lama pesawat mendarat…. Alhamdulillah. Papa udah jemput… Mama bahkan ngotot mau ikut jemput… Beliau nunggu di mobil dengan Tante Po… Dari airport kita langsung ke RS. Santa Elizabeth.. Mama setelah dibujuk2 akhirnya mau dirawat… Kayaknya Mama tadinya gak mau dirawat karena takut gak ada yang nungguin…. Mama akhirnya dirawat dibawah pengawasan dr. Kolman Saragih, spesialis saraf yang sangat komunikatif… Beliau memperlakukan pasiennya sebagai manusia, sehingga pasien dan keluarganya merasa nyaman… Dr. Kolman meyakinkan Tati bahwa Mama akan bisa recover, paling sedikit 80% asal benar-benar di rawat…

Di ujung malam…, saat melihat Mama tidur dengan nyenyak… Tati rasanya lega sekali… Rasa lelah mulai menguasai tubuh yang semakin menjerit minta diistirahatkan… Sofa rumah sakit terasa nyaman
This is really really good ending of a very very long saturday….***

One thought on “It Was A Long Long Saturday…

Sile tinggalkan komen, teman-teman...

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s