Menikah….????


Sudah 2 kali Ira bilang ke Tati… “Kita selalu pergi ke pesta perkawinan orang… tapi kok kita gak pernah ngadain pesta perkawinan.. Ayolah Ti…, cepat lah menikah, biar kita bikin pesta…., rumah kita akan ramai.. Ira akan punya adik kecil…”. Gubraaaaaaaakkkkkkkkkkkkkkkkkk… Tati rasanya langsung pingsan 7 ari 7 malam…

“Apa lagi sih ‘Ndha ? Apa yang ditunggu2 ? Mau cari yang kayak apa sih ? Jangan terlalu banyak pilih lah…!!!” adalah beberapa kalimat dari sederet kalimat yang sering kali diucapkan orang2 di sekitar Tati…
Anyway…, buat Tati itu artinya orang2 itu perduli dengan Tati, sayang dengan Tati… Terima kasih dari lubuk hati terdalam… (I really mean it..).

Tapi menikah kan tidak semudah seperti saat beli baju di Mall, “liat2, pilih2, fitting, cari alternatif, lalu ambil keputusan dan bawa ke kasir…” Pilih baju memang pake rasa… tapi memutuskan untuk menikah pasti membutuh rasa yang berjuta kali lipat….

Bahkan Tati pernah baca di blog Bunda Zidan dan Syifa kalimat..
“Jangan nikahi orang yang kamu pikir kamu bisa hidup dengannya…
Tapi nikahilah orang yang kamu pikir kamu gak bisa hidup tanpa dia…”

Apa lagi sih ‘Ndha?
Tati bingung untuk menjawab pertanyaan ini… Karena gak tau apa yang sudah ada, dan apa yang lagi (what else)..? Karena rasanya gak pernah menetapkan suatu standar harus begini harus begitu (dalam artian materi…), baru akan menikah…

Apa yang ditunggu2…?
Rasanya gak ada ya… Rasanya Tati enggak menunggu seseorang dari masa lalu untuk kembali…, karena dia sudah melanjutkan hidupnya…, dan tati harus menghargai pilihannya.. Kalaupun ada yang ditunggu…, adalah seseorang yang bisa bikin tati terpana karena chemistry yang kuat… Ehm.. hm.. Masih ada stok gak ya di luar sana…??? Paketin ke Tati satu aja… Hehe…

Mau cari yang kayak apa ?
Waduh ini pertanyaan yang sulit…, selain karena Tati memang jarang memikirkannya.. juga sulit mendeskripsikannya… Tati pikir setiap orang pasti akan mencari calon pasangan yang ada chemistry-nya…, punya visi yang sejalan, punya rasa humor dan hobby yang click…, sehingga akan bisa menikmati lebih banyak kebersamaan… dan most of all.., Tati mencari orang yang punya pengetahuan agama lebih dari Tati… supaya bisa jadi imam sekaligus guru pribadi…. Tati juga nyari teman buat berbagi cerita, beradu argumen (dan terkadang berantem) di sepanjang sisa umur..! Ups..

Jangan terlalu banyak pilih lah..!!!
Wah…., kalimat ini bisa bikin kuping Tati tegak, menahan rasa tidak suka..
Ini kalimat yang menurut Tati sangat tidak senonoh… Hehehe.
Aneh aja kalo diri kita yang satu-satunya ini, kehidupan yang luar biasa ini harus dibagi dengan sembarang orang… Tati percaya ada banyak orang baik di luar sana… tapi jumlah orang yang tidak baik juga cukup signifikan… (buktinya berita di Busser tetap banyak…).
Ya waspada aja kali yaaaa, semoga Allah SWT melindungi.
Tapi kalimat ini juga bisa berarti positif lho…, artinya “Jangan ngarapin Mel Gibson or Al Pacino… jangan ngarapin laki-laki yang punya rumah di sepenjuru dunia…. jangan ngarapin laki-laki yang punya puluhan mobil mewah…, jangan ngarapin laki-laki yang seperti superman, yang akan datang untuk menyelamatkan dunia dari segala bencana, dst dst dst, cukup mengharapkan seorang laki2 yang bisa membimbing menuju kebaikan dunia dan akhirat, seorang laki-laki yang mau berbagi rasa duka, duka, duka dan suka…” Suit suit…!!!

Ya mudah2an aja, keinginan Ira segera terkabul… Atau jangan2 Abang atau Nanda yang akan nikah duluan dan bikin rumah ramai…. Who knows…**

Papa Seluler…

Setiap hari… sebelum jam 8 pagi…, hp Tati berbunyi tit.. tit.. tit.. tit..
A message received…

Abang2, kakak2 dan teman2 pasti tau MQ Seluler atau mungkin Teh Ninih Seluler…. Itu mah biasa… tapi kami para anak2 Papa.. punya sesuatu yang pribadi dan sangat istimewa… : “PAPA SELULER”
Yap…, setiap pagi kami anak2 Papa masing-masing akan mendapat kiriman SMS dari Papa..
Isinya…: nasehat, ajaran agama, kabar2i keluarga serta ditutup sebaris kalimat “Doa Papa Menyertai Anak-anak Papa”…

Rasanya pagi hari belum sempurna sebelum menerima SMS Papa.

PAPA SELULER dioperasikan dengan menggunakan hp tipe yang sangat sederhana, hadiah dari Papi David. Papa bilang, Papa gaptek, jadi gak mau yang ribet… Papa punya hp setelah dipaksa2… Berkali-kali anak2nya ingin membelikan tapi selalu ditolak…
Padahal kita ingin Papa punya hp supaya mudah mengakses beliau.. Telpon rumah gak cukup karena Papa meski sudah 12 tahun pensiun sebagai PNS, mobilitasnya luar biasa… Belum lagi hobbynya naik scooter, yang bikin kita cemas takut beliau disrempet di jalan2 Kota Medan yang mengerikan.. Pernah dengar kan istilah “Ini Medan, bung…!!”

Papa baru mau punya hp setelah Aldy bilang, “Kalo Odang (singkatan dari Opung Godang) gak punya hp, aku gak bisa kirimin Odang SMS…, mana cukup pulsaku buat telepon Odang, Medan kan jauh dari Samarinda ” Ucapan cucu memang lebih efektif dari pada anak, hehehe..

 


Suatu hari, sampai jam 12 siang Tati belum menerima SMS dari Papa…
Tati mulai gelisah…
Tati lalu mengirim SMS ke Papa “Papa apa kabar? Kok belum kirim SMS pagi ini?”
Tit.. tit, report masuk…. Message Failt to Send…
Waduh… Ada apa ya…?
Tati mendial nomor telepon rumah Medan… 061 786… sekian sekian..
Tapi nobody picked up d phone… Hati Tati makin risau… Papa dan Mama kemana ya…? Ada apa ya…? Jangan2 Mama dirawat di RS lagi nih… Sejuta dugaan berseliweran di kepala… Tati lalu mendial nomor hp Papa…. 0815 sekian sekian…
Terdengar suara operator “Nomor yang anda tuju sedang tidak aktif”..
Waduh makin gelisah lah…

Trink…!!!! Tiba2 Tati ingat untuk tanya ke Tante Po, adik Tati yang masih tinggal sama Papa dan Mama..
“Vo, Papa apa kabar ? Kok gak kirim SMS pagi ini? Terus waktu kakak telepon hpnya gak aktif.. Kakak kan jadi cemas. Mana ditelepon ke rumah juga gak ada yang angkat… ”
Tante Po bilang… “Papa kehilangan hp sejak kemaren siang kak… Kayaknya jatuh… Udah beli gantinya tadi malam, tapi gak ada yang jual seperti punya Papa yang lama.. Papa jadi mesti belajar lagi cara makainya… Makanya belum bisa SMS. Terus kemaren Papa dan Mama pergi ada acara jadi gak di rumah waktu kakak telepon…”

Alhamdulillah… Papa dan Mama dalam keadaan sehat dan tidak kurang apa pun.. Bagi Tati, PAPA SELULER bukan sekedar SMS, tapi harapan, doa orang tua… dan pengingat bahwa Tati dan saudara2 Tati begitu dicintai oleh Papa dan Mama.. Semoga Tuhan mencintai Papa dan Mama melebihi cinta mereka pada kami anak2nya… Amin.. ***

B….O…..U…..

Apa itu “BOU”…? BOU itu singkatan dari kata NAMBORU, artinya saudara perempuan ayah. Kalo bukan ethnic batak dan turunannya, pasti agak asing dengan kata ini…, kecuali yang sering ke pasar tradisional yang banyak penjual sayur dan buah berasal dari ethnic batak…. atau mungkin yang pernah nonton drama “Pariban dari Bandung” di TVRI jaman bahuela…. Hehehe.. Biasanya penjual sayur dan buah suka menjajakan dagangannya dengan kalimat, “Sayur, Namboru…” atau “Buahnya, Namboru”..

Namboru juga pangilan menantu perempuan bagi mertua perempuannya. Kok bisa…? Dalam adat Batak, jodoh yang terbaik bagi seorang perempuan adalah anak laki-laki dari saudara perempuan ayahnya, dengan kata lain anak Namborunya, atau istilah populernya Pariban… Kenapa para pedagang itu pakai kata NAMBORU? Mungkin si tukang sayur atau buah berharap kalau dia menyapa calon pembeli dengan Namboru alias mertua, si pembeli akan merasa akrab lalu menghampiri dan membeli dalam jumlah banyak. Bisa aja…!!

So who call me Bou ?
Vania dan Davina (alm), kedua putri bang Rio, lalu Aldy, Abby dan Abner, ketiganya putra David, my youngest brother.

Vani saat ini berusia 3.5yo, lengkapnya Vania Lardes. Cerewet dan lincah.. Tante Po bilang, kalau dilarang sama Papanya, Vania dengan cepat dan suara manja menjawab ”Ya, Papa”, tapi ziunkkk….!!!! Dalam sekejap mata dia sudah melesat mengikuti kata hatinya… Tinggalah Papanya terbengong2 lalu lari mengejar… Hehehe.

Beberapa hari yang lalu, menjelang pulang ke kebun setelah mengantar Vina (alm) ke Sipirok, Vani bicara dengan Bou di telpon, dia bilang…”Bou… kakak gak mau pulang lagi ke kebun.. Kakak mau di Medan aja…”. Mungkin karena di kebun sepi kali ya… apalagi setelah gak ada Vina… Bou bilang, ”Ya udah Kakak nanti sekolah sama Bou aja di Pekanbaru…”. Dia langsung jawab dengan suara melengking heboh… ”Iya Bou, Kakak mau Bou…! I love You Bou…!”.. Nangis deh Bou dengernya… I love You Too, Honey..

Aldy, 10yo.. Dia diberi nama mengikuti nama Papa “Arden Thoman” ditambah dengan Denaldy plus Siregar. He’s very serious boy with good manner tapi juga suka bergaya…, rada modis dan cinta kamera.. hehehe.. Aldy loves science… Kata Maminya, kalo ke Gramedi pilihan bacaannya adalah National Gegraphic… What???? Aldy akan segera menelpon Bou kalau kiriman buku science buat anak2 dalam bahasa Inggris dengan gambar yang meriah sampai ke tangannya. Kata Mami Nana, Aldy dan juga Abner gak bisa ditahan buat menunda membuka paket.. Dasar anak2…

Aldy belajar membaca di usia dini (sekitar 4yo) dengan cara yang ”ajaib” Setelah membaca koran di pagi hari, Papinya memberikan koran tersebut pada Aldy, dan Aldy belajar mengenal huruf dari situ.. Aldy jadi bisa baca sekaligus ”cerdas”… Suatu hari Aldy bertengkar dengan Papinya… karena tidak mendapatkan apa yang dimaunya… Aldy bilang ke Papi, ”Papi akan aku laporkan ke Komnas HAM karena telah melanggar hak azaziku”…. Papi yang sebenarnya terkejut2 tapi tetap harus bersikap tegas, menjawab ”Silahkan saja, Komnas HAM jauh di Jakarta, sebelum kamu sampai di Jakarta Papi duluan akan laporkan kamu ke Polisi di Samarinda sini karena pencemaran nama baik…”Duuugggg…… Skor satu sama॥!!!


Abby, 7yo…, lengkapnya Axel Nathaniel Wiranandra Siregar… Abby paling senang jalan-jalan… Kalo ketemu Bou, selalu bilangnya ”Bou, dek Abby belum pernah ke sana, dek Abby belum pernah ke sini…”। Padahal dia sering ke tempat2 itu… Dia hanya ingin ajak Bou ke tempat2 dimana dia biasa main… (I miss U, jagoan!!!!)


Abner, 4 yo, lengkapnya Abner Harryndra Naiara Siregar. Dek Abner adalah penyembuh rasa lelah Bou…
Beberapa minggu yang lalu, ketika rasa lelah tidak tertahankan, Bou menelpon ke hp Papi David… Papi bilang Papi lagi di jalan… Nanti ditelpon balik… Setengah jam kemudian, hp Bou berdering, dari nomor telepon rumah Papi di Samarinda…
Begitu diangkat terdengan suara Abner, ”Halo Bou… Bou kenapa ? Kata Papi Bou lagi pusing…”
Wezzzzz dada Bou rasanya langsung lapang…, ringan…., beban di pundak terangkat..
Bou jawab ”Bou gak apa2 dek, cuma kecape’an kerja..”.
Abner bilang ”Jangan capek2 donk, nanti Bou sakit”.
Bou bilang ”Dek, kalo disuruh Boss, kita harus nurut.. Gak bisa suka2 kita..”. Abner menjawab ”Bou bilang aja sama Bossnya ”MAKSUD LHOE?””….
Bou nanya, ”Kok gitu dek ngomongnya? Mana boleh..”.
Abner menjawab ”Ya iya, maksud boss apa nyuruh2 Bou, emang gak ada yang lain ya…?”… Gubraaaaaak…..
Tapi kata Papi, saat itu dek Abner memang terkena demam ”Maksud Lhoe”, setelah dia nonton sinetron di kantor Papi dan Mami.. Papi dan Mami kecolongan.., karena di rumah mereka sinetron dilarang tayang..
Kali lain, Abner mengadu… ”Bou, Papi itu baik lho… Tapi kata Papi kalau nakal aku akan dipang sampai ke awan….” Halah dek …. ***