Pesta Kawinan Adit….!!!

Kemaren siang, Tati sama kak Lintje, Bang Parlin dan Ira pergi ke pesta kawinan Adit dan Ari di Balai Dang Merdu.

Siapa sih Adit?

Adit itu temannya Bang Parlin, sejak SD, SMP dan SMA. Mereka bertemannya berempat, yang dua lagi namanya Irawan dan Deni. Sama seperti Bang Parlin, rata2 mereka berbeda usia dengan Tati sekitar 13 tahun.

Karena temenan sejak kecil, Adit, Irawan dan Deni biasa tidur di rumah jl. Durian sejak mereka SD. Rumah kita udah jadi second home buat mereka. Setelah mereka pada gede2, kalo mereka pada kangen buat tidur di rumah, mereka datang dan nginap di rumah, meski bang Parlin-nya lagi di Bandung. Kita kalo mau pergi ke luar kota dan butuh orang buat jaga rumah, tinggal telpon aja Irawan atau Deni.. Aman dan tenang deh perginya… Atau kalau Ira butuh pengawal, kita tinggal telpon salah satu dari mereka, maka kita bisa melepas Ira dengan rasa tenang. Sebaliknya, Ira juga gak bisa keliaran sembarangan, karena “abang2″nya akan memberikan laporan tentang apa yang mereka lihat. Laporan bisa disampaikan ke Bang Parlin, Tati atau pun Mama Ira.

Tapi Tati juga jadi temenan sama Adit.. Kok bisa?
Ceritanya, sekitar Januari 2000, di suatu siang, telpon di tempat kost Tati di Pogung Dalangan Yogya, berbunyi.. Krrrrrriiiiiiiing…!!!!
Begitu diangkat…

Tati : Assalammualaikum
Suara di seberang : Waalaikum salam. Ini Tati, ya? Ini Adit, Tati.
Tati : Iya, Dit? Apa kabar ?
Adit : Tati, Adit dengan Irawan rencananya mau bimbel di Yogya. Mulainya setelah lebaran ini.. Adit mau minta tolong Tati cari kost.
Tati : Oh gitu ya, Dit. Boleh2. Kapan Adit ke Yogya?
Adit : Adit sekarang udah di Terminal Umbul Harjo, Tati. Kita mau ke rumah Tati dan nginap di situ sebelum dapat kost, boleh ya?
Tati (sambil bingung karena kaget): Oh ya, Dit. Datang aja.. Adit tau alamat Tati ?
Adit : Udah dapat alamatnya dari Parlin. Adit sekarang lagi sama2 Ari (pacarnya Adit sejak SMA dan waktu itu sedang kuliah di Kedokteran UGM) juga, Tati. Jadi Ari tau jalan.
Tati : Ya, sudah kamu ke sini aja dulu.

Begitu telpon ditutup, Tati langsung lari ke rumah induk buat nemuin ibu kost. Mau minta izin untuk nginapin “para ponakan” di paviliun tempat kost Tati. Ibu kost yang baik banget, memberi izin buat menerima “para ponakan” dan menyuruh Tati untuk pindah tidur ke bekas kamar anak2 ibu di bagian dalam rumah. Tapi Tati milih buat ngungsi ke rumah adik Tati, si Mami Uli di Perumahan Banteng, Yogyakarta.

So, begitu “para ponakan” datang, izin nginap udah ok. Kita lalu pergi makan. Lalu Tati nunjukin segala sesuatu yang perlu mereka tahu tentang kamar dan aturan yang berlaku, baru Tati pergi ke rumah Mami Uli. Beberapa hari kemudian, “para ponakan” dapat kost.., Tati lalu kembali ke kehidupan normal.

Dengan adanya “para ponakan”, Tati jadi punya teman baru di Yogya. Adit yang masih ingin nerusin les bahasa, lalu mencari jadwal yang sama dengan Tati. Sehingga, kita bisa pergi les bareng, meski kelasnya beda. Adit juga sering wara wiri ke rumah, buat minjam motor kalo gak dipake Tati. Tati juga kalo malas ke bengkel buat servis motor, tinggal nyerahin aja tugas yang satu itu ke Adit. Lumayan…, gak mesti manyun di bengkel..

Yang lucunya, kalo mau pergi atau pulang les, Adit suka minta singgah dulu di rumah Ari, pacarnya. Mereka ngobrol… Terus Tati ngapain ? Tati nunggu di motor…, manyun sembari menikmati dingin angin malam Yogya.. Hehehe. Jadi geli sendiri kalo mengingat masa2 itu…

Beberapa minggu kemudian waktu Tati sidak ke tempat kost mereka… Tati jadi mau nangis…!!! Hiks.. Kenapa?

Waktu “para ponakan” mulai kost, karena belum pengalaman mereka gak bawa bekal. So, mereka bawa bekal seprei dari tempat kost Tati. Apalagi Tati yang emak2 emang hobby banget ngoleksi seprei yang cantik2.. Waktu masuk ke kamar Irawan, seprei Tati yang warnanya cream bunga2 hijau pupus dan pink sudah berubah jadi coklat muda…bentuknya juga gak keru2an, kusut masai. Mana di kamarnya berserakan komik dan komik. Tati langsung keluar tanduknya, dan marah2 ke Irawan. Tati bilang, “Kalo cuma mau tidur2 dan baca komik melulu, Irawan gak perlu jauh2 ke Yogya. Mendingan tetap di Pekanbaru aja, dari pada buang duit..!!!”
Galak gak tuh si Tati…!! Galakan Tati dari pada emaknya kalii ya…?
Tapi kalo Adit gak dimarahin karena kamar Adit rapi, dan Adit kayaknya aktif dengan kehidupan barunya di Yogya. Tapi mungkin Adit semangat karena di Yogya ada Ari pacarnya, ya? Sementara Irawan, gak punya siapa2 kecuali beberapa teman sekolah waktu di Pekanbaru, yang juga pada punya kesibukan sendiri. Kesian juga tuh anak..

Tahun berlalu… Adit lalu masuk STPDN sedangkan Irawan kuliah di UNRI. Sekarang Adit bertugas sebagai seorang pamong di Kabupaten Siak, Irawan masih berjuang menyelesaikan kuliah sembari kerja. Adapun bang Parlin, sedang berjuang menyelesaikan S2 di FSRD ITB sambil ngajar di salah satu perguruan tinggi swasta di Bandung, sedangkan Deni yang sarjana psikologi saat ini bekerja di sebuah perusahaan konsultan HRD di Pekanbaru.

Dari mereka berempat, Adit duluan menikah. Mudah2an perkawinan Adit dan Ari langgeng sampai akhir hayat mereka, menjadi keluarga sakinah, ma waddah, wa rahmah. Mudah2an “ponakan2” yang lain dan juga Bang Parlin segera menyusul. Biar Tati segera jadi nenek.. Nenek yang funky… Hehehe..

Sile tinggalkan komen, teman-teman...

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s