Ketemu Anna dan Ayong…

Waktu teman2 mantan anak kost Cirahayu 5 ada rencana mau reunian.. Tati membongkar agenda tahun 1999 buat nyari nomor telepon Anna di Medan. Tati pernah ngunjungin Anna di rumah orangtuanya di Jl. Avros Medan, sekitar bulan Juli tahun 1999, dan nyatat nomor teleponnya.. Begitu agenda tua ketemu, Tati langsung nelpon.. Ternyata Anna udah pindah rumah kata Mamanya.. Tati lalu dikasi nomor telepon rumah barunya..

Begitu nyambung ternyata yang angkat telepon Anna… Kita ngobrol ngalor ngidul… Setelah ngobrol panjang lebar, Anna bilang “Sondha ngobrol ama teman Sondha dulu ya..” Ternyata Ayong.. Seneng banget dengernya… Kita lalu janjian kalo Tati ke Medan, Tati akan nemuin mereka…

So, hari Kamis sore kemaren Tati nelpon ke rumah Anna. Tapi kata yang jaga, Ibu, Bapak dan Rasyid sedang keluar rumah.. Jum’at siang tadi, Tati nyoba menghubungi Anna dan Ayong dengan mengirim SMS ke nomor HP mereka.. Jum’at sore, Ayong nelpon… Jadi kita janjian mau ketemu, setelah magrib. Tati yang akan berkunjung ke rumah mereka setelah membawa Nanda ke Gramedia terlebih dahulu…

Karena Tati gak tau lokasi rumah Anna dan Ayong, kita janjian ketemu di gerbang masuk perumahan Setiabudi Indah.. Akhirnya…, kita ketemu juga.. Setelah 8 tahun gak ketemu Anna dan hampir 15 tahun gak ketemu Ayong… Seneng banget rasanya, kedua sahabat lama Tati ini masih jalan bersama… Alhamdulilah…

Siapa sih Anna dan Ayong?

Anna, lengkapnya Diana Chalil, adalah anak Medan yang jadi sahabat Tati zaman kuliah di Bogor. Sebenarnya kita sih udah kenal sejak Tingkat Persiapan, karena kita satu kelompok di Kelopok Lima. Tapi kita baru dekat setelah kita satu rumah di Cirahayu 5, dan kuliah satu jurusan pula di Sosek. Cuma Anna ngambil program studi Agribisnis, Tati ngambil PKP.

Waktu sama2 di Cirahayu 5, Tati dan Anna sering banget ngobrol di kamar Tati.. Saling curhat… Tentang macam2 lah… Gak tau ya, kita tuh kayaknya nyambung.. Kayaknya Anna ngerti deh, bahwa di balik semua ketomboyan Tati, Tati adalah anak yang sensi banget… Sementara Anna juga tipe orang yang sangat peka.

Waktu kita serumah, Anna tuh baru mulai pake softlens.. karena kayaknya dia bosan dengan kacamata yang menutupi mata indahnya.. Cuma softlens zaman itu membutuhkan perawatan extra.. Jadi setiap malam sebelum tidur, Anna harus merawat softlens dulu…, dan itu pekerjaan yang menyebalkan, pasti. Jadi Anna paling seneng kalo proses ngerawat softlens dikerjakan di kamar Tati, sambil ngerumpi dan nonton TV.. Kadang Anna sampai tertidur di kamar Tati.. Lucu juga rasanya tidur umplek2an di dipan yang kecil… Tapi kok waktu itu rasanya nyaman aja, ya….????

Lalu, siapa Ayong? Ayong, lengkapnya Rosadi Young Adam, alumni SMA 70 Jakarta. Tati gak kenal Ayong zaman di Tingkat Persiapan Bersama. Kita sekelasnya waktu di Program Studi PKP. Ayong itu anak Menwa seangkatan dengan Vita, so dia dan gank mainnya Yulisman, Teddy (si cakep ini gak Menwa, tapi sekost ama Ayoung), Firman Bejo, Imam, dll kadang suka main ke rumah.. Gak tau kapan mulainya.., Tati dan Ayong suka pinjam2an buku Mario Puzzo. Awalnya sih dari The Sicilians (Buku yang bagus banget….. T O P deh…! Sayang waktu dijadiin film kok malah hancur banget…. Gambar2nya gak seindah imajinasi yang muncul saat kita membaca bukunya…Menyesal Tati nonton filmnya.. Merusak imajinasi..!!).

Ayong waktu naksir Anna, pdkt-nya lewat Tati… Mau tau jalan pikiran Anna, Tati yang disuruh ngorek2.. Dan Tati tuh mau aja lagi… Halllllllaaaaaaahhhhh…!!! Selama mereka pacaran, kita sering pergi bareng.. Kita pernah ke Bandung, ke rumah Teddy di kompleks IKIP Bandung, ke rumah Ima (teman sekamar Anna di CR5) di Geger Kalong. Dan entah kemana lagi… Biasa lah, kita bisa pergi kemana kita mau.. Kalo ada yang ngomporin aja… jalan deh… Hehehe.

Mahluk berdua ini memang akhirnya pacaran bertahun2 dan kemudian menikah, dan memperoleh Rasyid, the only son, about 14 years old now. Waktu Rasyid baru lahir, saat Anna dan Ayong menetap di daerah Semplak Bogor, Tati sempat menemui mereka.. Tati sempat ngbrol seharian di situ… Tati juga sempat ditunjukin sama Anna surat Mama-nya buat Anna tentang kelahiran cucu pertamanya itu. Curahan hati seorang ibu yang wanita karir yang telah melewatkan banyak hal dari masa kecil anaknya, dan dia gak mau itu terulang di Anna. Surat yang sangat indah…

Lalu, kita lama gak jumpa. Dengar2 Anna pulang ke Medan karena Papa-nya menginginkan Anna juga mengembangkan diri, tidak hanya jadi ibu rumah tangga. Hal itu wajar, karena Anna memang cerdas.. Nilai2nya selalu tergolong papan atas zaman kita kuliah.. Sementara Ayong, denger2 waktu itu belum bisa meninggalkan Jakarta, karena Ayong juga harus taking care keluarganya yang di Jakarta, setelah Ayahnya meninggal dunia.

Tahun 1999, saat Tati singgah di Medan dalam perjalanan pulang dari Aceh, Tati nyari alamat Anna dan berkunjung ke rumahnya. Waktu itu Papa Anna baru meninggal. Kita sempat ngobrol tapi gak lama.. Waktu itu Anna dan Ayong menjalani long distant married.. Anna yang merintis karir jadi dosen di Fakultas Pertanian Universitas Sumatera Utara menetap di Medan dengan Rasyid, sementara Ayong tetap di Jakarta.. Lalu, Tati lama gak mendengar kabar tentang mereka… Yang ada hanya kabar angin bahwa Anna dapat scholarship S3 ke Aussie dan Ayong serta Rasyid ikut ke sana. Dalam hati Tati berharap bahwa itu gak sekedar kabar angin.. Tati berharap itu benar..

Waktu, nelpon Anna dari Pekanbaru bulan lalu…, Tati gak berani tanya2.. takut salah.. Tapi lagi asyik2 ngbrol dengan Anna, tau2 Anna bilang, “Sondha ngobrol sama teman Sondha dulu ya…”. Alhamdulillah Ayong ada bersama Anna dan Rasyid di Medan.. Rasanya senang banget….

Kembali ke sekarang…

Di rumah Anna & Ayong, Tati ditunjukin album yang isinya foto2 jadul zaman jahiliyah.. yang Tati aja gak punya… (Ayoung, scan-in donk…!!! ) Gaya Tati di foto2 itu asli tomboy buanget… Si ganteng Teddy aja, kalah macho deh cara duduknya…. Hehehe. Ada juga foto2 kita di dalam bioskop Galaxy tea… Tati gak ingat pernah fotoan di situ.. Pst.. ditumpukan foto jadul Anna dan Ayong ada juga foto kecengan Tati zaman jahiliyah.. Huahahaha.. Zaman kita tergila2 nonton Piala Eropa Tahun 1988…

Dari rumah Anna, kita juga sempat nelpon teman lama kita Yulisman, si beleguk tea, yang udah berkarya di kampungnya di Kabupaten Pasaman Sumatera Barat.. Pasti seru ya, kalo kita bisa kumpul2 rame2…

Tati, Anna dan Ayong ngobrol sampai tengah malam… Sampai Papa nelpon bulak balik, takut Tati kenapa2 di jalan. Mana Tati bawa bontot, si Ananda. Untungnya Nanda cukup kooperatif dengan mewarnai buku2 yang baru dibeli di Gramedia., selama para orang dewasa ngobrol…

Karena udah malam banget… Takut kereta kuda berubah jadi labu.. (emang Cinderella), Tati dan Nanda terpaksa pulang.. Diantar Anna dan Ayong sampai ke tempat dimana tadi dijemput.. (kalo jelangkung kan datang gak dijemput pulang gak diantar ya…). Tapi kita janji akan ketemu lagi.. Kalo gak bisa dalam hari2 ini.. Nanti kalau Tati ke Medan lagi… Insya Allah, Tati kan sering ke Medan buat jenguk Odang dan Enek…

Seneng banget ketemu sahabat2 lama… Apalagi menemukan mereka dalam keadaan bahagia…, bisa mempertahankan cinta, yang Tati tau memang luar biasa.. Anna dan Ayong menunjukkan bahwa cinta itu ada.. Cinta mereka yang menggebu-gebu di masa muda ternyata kuat menghadapi jalan kehidupan… I’am very very very happy with you, my friends… Jadi mau nangis.. Hiks..
***

Sondha & Anna

Sondha, Anna & Ayoung

Si Jail yang tetap jail meski udah ubanan.. Hehehe

Wowo Anna, Pak Uo Ayoung dan Ananda

2 thoughts on “Ketemu Anna dan Ayong…

  1. Hai bu…
    Salam kenal..
    Saya lagi googling nama pembimbing saya, Dr. Diana Chalil.
    maksudnya siy nyari jurnal2 tulisan Ibu tu..
    Ternyata saya nemu blognya ibu, temannya Dr. Diana…
    Menakjubkan yah bu Dr. Diana itu…..
    Saya saluuuttt sama pintarnya beliau..
    Di kampus beliau sangat serius..
    Setelah saya baca di blog Ibu, saya baru tahu ternyata keseharian beliau juga sama seperti ibu2 lainnya…
    Takjub deh sama ibu2 di dunia ini yang sukses berkarir sukses juga dalam membina keluarga…
    🙂
    Salam,
    Nindya

    1. @ Nindya : haaaaa… berbahagialah kamu dapat kesempatan menggali ilmu dari seorang perempuan yang cerdas tapi juga sangat halus dan peka perasaannya… Kamu bisa belajar banyak dari sahabatku yang luar biasa itu.. Good luck ya..

Sile tinggalkan komen, teman-teman...

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s