Ketemu Kak Andri…..

Hari Kamis, 2 Agustus yang lalu, begitu nomor local hp Tati dinyalain, masuk sms dengan tulisan
“Teman, saya akan ke Pekanbaru pada tanggal 8 Agustus dengan pesawat Air Asia yang pagi. Andriawan.”
Tati, lalu membalas : “Ok. Ditunggu kabarnya.”

Selasa, tanggal 7 Agustus 2007, ada sms masuk “Saya akan ke Pekanbaru, tanggal 8 Agustus dengan pesawat Air Asia yang pagi. Andriawan”
Tati lalu membalas : “Ok. Mau dijemput di airport? Jam berapa?”

Lalu, tidit tidit… hp Tati bunyi…, di layar tertulis nomor telepon 021 sekian2 yang Tati gak kenal.. Tapi tetap Tati angkat..,
Tati : “Ya, halo..!!”
Suara dari seberang : “Sondha, ini kak Andri. Besok Kak Andri ada yang jemput di airport, Yayat. Kapan kita bisa ketemu ?”
Tati : “Emang, Kak Andri mau ketemu gue?”
Kak Andri : “Hehehe.. Ya iya lah, gue mau lagi ketemu ama elo. Tapi kak Andri ketemu keluarga dulu lah… Soalnya ada urusan keluarga nih..”
Tati : “Santai aja lagi kak Andri. Kapan kak Andri udah punya kesempatan, kasi tau gue, ntar gue datang.”
Kak Andri : “Ok.”

Kamis, 9 Agustus 2007 jam 14an.. Tidit tidit hp Tati bunyi… Ups ada sms masuk.. Pas dibuka, dari Kak Andri, “Kak Andri, hari ini punya waktu, kamu ke sini lah. Kak Andri di rumah Yayat. Kalau lebih sore, kak Andri ada janji ketemu orang lain lagi.”
Belagu amat Bapak yang satu ini… sok penuh jadwalnya…!!!
Tati balas : “Ok. Jam 15an ya. Rumah yang di Jl. Thamrin kan? Nomor berapa ya?”

Setelah dapat balasan.. dan sekitar jam 15 lewat dikit kit, Tati udah markirin mobil di depan rumah Pak Daud Kadir, ayahnya Yayat (teman sekolah Tati waktu SD), yang juga oomnya Kak Andri.

Setelah ngobrol dengan Bapak dan Ibu Daud Kadir, serta Yayat. Kak Andri ngajak Tati pergi, nyari sesuatu keperluannya. Di mobil dalam perjalanan
Kak Andri bilang : “Kok lu beda sekarang, Son? Sopan banget sama orang tua..”
Tati : “Kak Andri, gue udah tua, hampir 40… tapi gue masih tetap Sondha yang gila… Hehehe. Kita dulu kan gak pernah berurusan dengan para ortu, jadi elhoe gak pernah liat gimana gue bersikap di depan orang tua. Gue mesti bisa bedain dimana dan sedang dengan siapa gue berhadapan. Bapak dan Ibu Daud Kadir kan teman orang tua gue.. Gue harus sopan donk.. Salah2 dipikir orang tua gue gak mampu ngedidik anaknya… Kan kesian lho ortu gue… Hehehe. Kalo di lingkungan tertentu, gue masih gokil kok….. Tenang aja!!! Huahahahaha…”

Kita lalu ngobrol2 di JCo di lantai dasar Mall SKA.
Lucu juga rasanya..
Kita udah kenal 21 tahun… Tapi kita udah gak ngobrol lebih dari 13 tahun….
Jadi rasanya seperti mencoba mengenal seseorang, tapi ada referensi tentang siapa orang yang dihadapan kita ini di masa lalu…
Asing tapi juga tidak asing…
Meraba2 hati orang yang duduk dihadapan kita, karena ada jarak waktu yang panjang yang membuat orang tersebut telah berubah…, tidak lagi sepenuhnya seperti yang pernah kita kenal di masa lalu…
(Btw, Tati sendiri kan juga berubah seiring dengan perjalanan dan tempaan hidup…)
Time always change people…

Siapa sih yang namanya Kak Andri ? Dimana Tati kenal beliau 21 tahun yang lalu?
Kak Andri, lengkapnya Andriawan Abrar Adnan, adalah salah satu dari pasukan Cirahayu 7, tetangga kost2an Tati waktu masih di Cirahayu 4..
Secara anak2 Cirahayu 4 dulu kompak banget dengan pasukan Cirahayu 7, ya Tati juga dekatlah dengan Kak Andri..

Apalagi, zaman itu cerita punya cerita, kak Andri itu asalnya dari Tanjung Pinang, yang pada waktu masih termasuk Provinsi Riau. Ceritanya satu daerah asal… Dan cerita punya cerita lagi, ternyata Mama kak Andri itu bersaudara dengan istrinya oom Daud Kadir. Tati dari kecil udah kenal dengan keluarga oom Daud Kadir. Beliau adalah dosen UNRI dan pembimbing skripsi sepupu Tati, Kak Iye. Jadi kalo dulu kak Iye konsultasi ke rumah oom Daud Kadir, Tati kecil suka diajak nemenin, karena anaknya Oom Daud Kadir, Yayat adalah teman Tati di SD Teladan Pekanbaru, tapi beda kelas. Tati di kelas A, Yayat di kelas B.

Sebenarnya kita tuh cukup jauh jarak umurnya.. Anak Cirahayu 4 adalah anak angkatan 23 IPB alias angkatan 1986, sementara Kak Andri dan kawan2 rata2 angkatan 17 atau 18 IPB alias angkatan 1980 atau 1981. Jadi beda umur dengan kita sekitar 6 sampai 7 tahunan.. Waktu kenalan, Kak Andri dan teman2 sedang skripsi, sementara kita baru masuk kuliah… Mereka pasti ngelihat kita sebagai daun muda, yang masih polos, lugu dan guoblok, serta bisa dirayu2 dengan janji “Kakak ‘ntar lagi Insinyur lho, dik.. Adik masuk IPB, mau to get atau to be Insinyur? Kan lebih bagus dua2nya, dik.” Atau dengan janji2, “Adik mau gak jadi PW alias Pendamping Wisuda…” Gubraaaaaaaakkkkk.

Hubungan anak Cirahayu 4 angkatan pertama dengan pasukan Cirahayu 7 terjalin cukup panjang.. Tati tetap berinteraksi dengan mereka ini meski Tati gak kost lagi di Cirahayu 4, bahkan mereka juga pada keluar dari Cirahayu 7… Nongkrongnya jadi kerumah kontarkan Lexy di Jl. Pamikul, Bantar Jati Bogor…

Di antara pasukan Cirahayu 7….,
◙ Kak Andri muda adalah yang paling bersemangat, paling ambisius… Pribadinya menggebu2, dan ekspresif banget…, cenderung meledak2.. Rasanya degup kehidupan yang dinamis melekat erat di jantung Kak Andri.. He was so life…

◙ Kak Ismet cenderung diam tak bersuara, mengamati interaksi orang2 di sekitarnya.. Tapi Kak Ismet adalah tempat curhat yang asyik banget.., bisa menganalisis situasi dan memberikan alternative solusi masalah2 yang kita certain.. Tapi, sssstttt, kata anak2 Cirahayu 7, si Imek ini juga jago menganalisis dan mencari solusi masalah pribadinya…, yang gak mampu itu, menjalankannya… Hihihi.. Sorry ya Kak, itu kan kata teman2, bukan kata Sondha. Btw, I miss our all night long talking di pojok teras rumah oom Biyan, sementara teman2 ngerumpi rame2…

◙ Lexy…? Yang ini sibuk jatuh cinta ke kiri dan kenan.. Diam2, tapi bisa ngebut di tikungan… Hehehe. Ada masanya, berbulan2 Lexy yang kerja di daerah Sunter Jakarta dan ngontrak rumah di Bogor, sepulang kantor hampir tiap hari ngejemput Tati buat makan malam dan ngobrol… Plaza Internusa, Jl. Raya Pajajaran dan Jl. Pangrango jadi wilayah kekuasaan kita. Heran, kok ada orang yang betah ngobrol sama Tati yang juteg, tiap hari, berbulan2 bahkan lebih dari satu tahun pula…. Halaaaahhhhhh!!! Perlu dipertanyakan, siapa yang rada gak waras… Hehehe.

◙ Sementara Mas Papang adalah tipe kakak yang baik, ngemong banget tapi tau2 bisa ngocol abis… Tapi since the beginning, doski udah jatuh cinta dengan Opi, salah satu teman kita warga CR 4. Setelah bertahun2 melalui jalan panjang dan berliku serta sempat melewati simpang “Asal Lhoe Tau Aja, Pi. Lhoe pasti jadi bini gua…!!!”, kedua sejoli ini akhirnya menikah dan dikaruniai 1 raksasa “Alief” dan 2 kurcaci centil, “Mila dan adiknya”. Sorry Pi, gue lupa nama ponakan gue yang satu ini…

◙ Mas Hadi…, tipe yang diam, jarang bersuara, tapi sekali ngomong bisa ngagetin… (Apa kabar Betty Tingpei-nya Mas? Hehehe.). Masih di Cimindi, Mas?

◙ Mas Wawan… Waduh gak jelas nih… Orangnya kaku buanget…. Tapi sekali doski merasa nyambung ngobrol dengan Tati, segala koleksi kaset YESS-nya yang berbelas2 dianterin ke rumah buat dipinjemin ke Tati… Tati jadi keder, kayak ikan sumur…. Sumpah, Tati jadi takuuuuuuuttttt…..!!! Takut gak bisa jadi teman yang baik…
Ini orang pinter banget…, tapi kalo dia ngajarin dan kita nangkapnya lambat… siap2 aja deh dimarah2in dan digoblok2in… Ampun dah…! Katanya sekarang jadi dosen
di Tasikmalaya.. “Punten pak dosen Wawan, ulah galak2 teuing ku mahasiswa, nyak…?”

◙ Mas Premono… Wah, mas yang satu ini benar2 tipikal Njawani… Baik hati, lembut, kalem… Jarang ada suaranya.. tapi sekali kena selahnya… ketawanya susah berhenti… kalo pun berhenti, beliau pasti senyam senyum melulu…

◙ Mas Sigit…? Wah yang ini gak jelas juga nih… Korban Timor Timur…!!! Secara doski pernah dibawa kerja ke Timor Timur sama dosen pembimbingnya yang merupakan dosen senior di IPB. Tapi karena doski gak betah, lalu ngabur…, katanya sih numpang kapal perang buat keluar dari Timtim…
Btw, mas Sigit ini bikin Tati dan teman2 lain (Mia dan Opi) mantu sebelum kita2nya menikah… Lho kok?
Karena Mas Sigit tuh nikahnya di rumah kontarakan Lexy di Jl. Pamikul Bogor di tahun 1991an.. Terus para bapak2 ini, minta Tati, Opi dan Mia buat ngurusin persiapannya.. Jadilah kita ngaterin belanja mahar, ngeberesin rumah, ngawasin catering, nerima tamu, jadi nona rumah pada hari H dan beberes setelah para tamu bubar. Kita bahkan pada malam sebelum pesta ikutan ngerampok tempat tidur dari rumah seorang teman buat dijadiin tempat tidur pengantin… Gubraaaaaaaaakkkkkkkk!!!! Luar biasa emang gilanya pasukan ini….!!!

Kak Andri setelah keluar masuk perusahaan akhirnya dapat pekerjaan di perusahaan yang mapan, sesuai dengan angannya… Asal tau aja… waktu awal kerja, Kak Andri kan mesti ikutan OJT, On the Job Training.. Setelah selesai, Kak Andri harus bikin laporan.. Gak tau doski malas ngetik, atau gaptek di zaman itu, Tati malam2 jam 22an dijemput di tempat kost di Pangrango… Dia bilang dia ada perlu, yang gak bisa ditunda.. Tati harus nolongin dia… Ternyata saudara2…, Tati di suruh ngetikin laporan OJT-nya… Wualaaaaaahhhhhh… Tati dibawa ke rumah kontrakan Lexy di Jl. Pamikul… Disuruh duduk di depan Compi di kamar Lexy. Maka, terpaksalah Tati ngetik semalaman…!!! Sumpah, Tati sebelumnya gak pernah nginap di kost-an cowok… Terpaksa deh Tati nginap di kamar Lexy… sementara Lexy dan para pasukan yang lain gelaran di ruang tengah…. Pintu kamar Tati kunci dari dalam, plus diganjel kursi… Biar udah temanan bertahun2…, keselamatan sih terjamin, kehormatan gak janji… Hehehe..
Tapi enggak kok… Anak2 Cirahayu 7 itu emang pada gokil, sableng dan jail luar biasa.. Tapi mereka tuh benar2 sayang sama kita2 anak2 Cirahayu 4… Gak pernah ada yang gak senonoh, meski kadang ada juga panah asmara yang berseliweran…

Sekitar bulan desember tahun nya Tati lupa, 1993 atau 1994, Kak Andri menikahi Reno, anak Jakarta alumni Arsitek UI. Setelah itu kak Andri sempat tugas di Pekanbaru dan di Medan. Tati sempat ketemu tuh, waktu Kak Andri dan keluarga masih di Pekanbaru dan Tati baru pulang dari Jakarta.. Tapi kemudian kak Andri ditarik bertugas ke Jakarta…

Lama gak terdengar kabar, waktu Tati lagi sibuk2 nyusun thesis tahun 2001an di Yogya, terdengar kabar Kak Andri stroke dan dirawat berbulan2 di RSCM. Dalam perjalanan pulang ke Pekanbaru setelah selesai ujian thesis, Tati bersama Mia, Opi dan Mas Papang mengunjungi Kak Andri, persis di malam lebaran, di rumah mertuanya di Jl. H. Samali Kalibata Jakarta. Waktu itu Kak Andri udah banyak kemajuan.., meski masih cadel, jalannya nyeret2… tapi dia mengalami kemjuan yang luar biasa. Kita gak nyangka bisa menemui dia dalam keadaan seperti itu… dalam pikiran kita, dia benar2 tergeletak tak berdaya..

Lalu sekitar bulan desember 2004 (kalo gak salah), Tati dapat sms dari Kak Andri. Isinya mengabarkan Reno, istrinya dalam kedaan sakit parah. Awalnya sakit pinggang dan punggung, yang dalam jangka waktu 1,5 tahun tidak terdeteksi penyebabnya.. Lalu hasil diagnosa, ada pergeseran tulang (skleosis?) tapi juga gak tau penyebabnya.. Belakangan diketahui ternyata Reno mengidap kanker paru2 stadium lanjut… dan berpulang ke ramatullah sekitar 2 minggu setelah diketahui penyakitnya… Reno pergi di sekitar ulang tahun pernikahannya, dengan meninggalkan Kak Andri yang sedang berjuang untuk sembuh serta 2 anak lelaki kecil, Raihan dan Bill. Mudah2an Reno mendapat tempat yang baik di sisi Allah. Amin ya Rabbal Alamin.

Btw, perjalanan berteman selama 21 tahun itu panjang juga ya Kak Andri… Kita udah pada tua… Hehehe.. Meski gejolak kegilaan masih mengintip2 di sela hari… Hehehe..

2 thoughts on “Ketemu Kak Andri…..

  1. Yap…, seneng banget.. tapi ya seperti yang gue tulis… “rasanya lucu..” seperti mengenal orang baru tapi kita punya referensi tentang dia di masa lalu.. gue seperti meraba2 hati orang yang gue tahu pasti mengalami perubahan besar karena mengalami beberapa tragedi hidup di usia muda.. but whoever he is now.. He’s my friend.. You too, honey.. You’re my lovely friend…

  2. Ah, masa lalu memang indah untuk dikenang,… pahit dan manis, adalah realita yang tersimpan aman di salah satu ruang hati kita…Gila Sond, loe masih bisa inget dengan detail satu persatu sifat dari teman2 CR7… Bisa jadi krn sampai selesai IPB, loe dan Mia ada di Bogor, sementara gw ada di ujung negri sana di Darmaga… Kak Andri, gw sempet ketemu beberapa kali. Terakhir di Izzy Pizza di Kuningan sana.. Inget donk, sama Mia juga… Kak Lexy, cuman sempet sms-an dan kirim foto… Ternyata doi ngga beda2 amat, cuma ngga cungkring lagi… hehe…Ismet? Entahlah, ada dimana kakakku yg satu ini… Inget dulu dia pernah bikinin tugas Kewiraswastaan gw.. Mungkin ini yg menyebabkan nilai Kewiraan gw A.. Padahal dosen gw itu pelit banget ngasih nilai, eh, ngga ngerti tuch kenapa gw bisa dpt A… Tks kak Ismet..Hmn, itulah masa lalu… Ada senang, ada sedih, ada geli, ada sebel… ah rasanya nano-nano dech… Btw, seneng donk ketemu kak Andri…

Sile tinggalkan komen, teman-teman...

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s