TATI

Tati ? Apa itu “TATI”…

Kalo abang2, kakak2, mas2 dan mbak2 menyusuri Kamus Besar Bahasa Indonesia, Tati yakin tidak akan menemukan arti kata ini… Apalagi dalam kamus bahasa Inggris…

Kata Tati sebenarnya berasal dari kata Tante…, kata ini diciptakan oleh Parlindungan alias Dungan alias Abang, ponakan Tati yang paling besar pada saat dia baru belajar bicara…. (kapan ya itu ? rasanya baru kemaren…. tapi Abang saat ini sedang sibuk ngerjain thesis buat menyelesaikan program S2 Seni Rupa di ITB.. Where have the days gone…..) Karena belum bisa mengucapkan kata-kata secara benar…, maka yang berhamburan dari mulut Abang adalah sejumlah kata-kata baru… yang entah kenapa sering kali menjadi “kosa kata abadi” di lingkungan keluarga….

Herannya, meski kemudian Abang udah fasih mengucapkan beribu-ribu kata… Kata “Tati” tidak pernah hilang atau berganti menjadi Tante… Dan tiga orang adik2nya yang menyusul lahir jstru ikut memanggilku “Tati”… Bahkan teman2 mereka juga memanggil “Tati”.

Panggilan Tati, juga punya cerita lucu…

Suatu siang di tahun 1986an, di tempat kos2an di Jl. Cirahayu 4 Baranangsiang 3 Bogor 16143, Tati dengar Miko teman sekos Tati berteriak di ruang makan…

“Woi…, ini kayaknya ada surat salah alamat…., suratnya kepada Tati… dari Abang. Di sini kan gak ada yang namanya Tati… Tapi alamatnya bener lho… Kita kemanain ya?”

Ternyata Miko abis ngambil surat2 dari Kotak Pos, dan menyortir berdasarkan nama penerima…
Biasanya pak pos nganter surat ke Cirahayu 4 segepok, karena rumah ini dihuni 9 anak kos yang semuanya doyan surat2an.., mana zaman itu belum ada email apalagi sms, bahkan telepon pun yang katanya udah tinggal kring sampai kita keluar dari tempat kos itu gak juga kring-kring. Jadi surat adalah benda yang ditunggu-tungu para anak kos…

Gak lama Miko ngomong lagi…
“Tapi kok surat ini dari Pekanbaru ya? Mana tulisannya acak ablak…! Siapa sih yang namanya Tati?”
“Lu kenal anak Pekanbaru yang namanya Tati gak Sondh?” teriak Miko ke Tati yang masih beres2 di kamar sepulang kuliah..

Tati dengan polos tanpa pikir panjang, cuma dengan modal mengingat-ingat nama teman2 dari Pekanbaru yang juga kuliah di Bogor menjawab “Kayaknya kagak ada deh ‘Ko…. Iya setau gue gak ada yang namanya Tati”.

Miko lalu bilang, “Ya udah gue tarok di meja makan aja ya… Kali-kali suatu saat kita tau ada anak yang namanya Tati di dekat sini”

Setelah selesai beres2, ganti baju cuci kaki dan tangan, Tati nyusul Miko ke ruang makan… Sambil makan, Tati iseng pengen tau surat salah alamat yang diributin Miko…

Tulisan di amplop itu tulisan orang yang baru belajar nulis… asli ancur banget…

Di bagian depan amplop tertulis :

Kepada Yts. TATI
Jl. Cirahayu 4 Baranang Siang 3
Bogor 16143

Di bagian belakang tertulis :
Dari Abang
Jl. Durian No. 78 Pekanbaru

Masya Allah, ini kan alamat rumahku….

Ternyata itu surat dibuat si Abang yang baru bisa menulis… dan mencoba menulis surat buat Tatinya… Dia gak tau kalo di luar rumah, gak ada yang kenal Tatinya dengan nama “Tati”.., orang kenal Tatinya sebagai “Sondha”.. Gubrak….

Btw… thanks 4 the letter, honey…
I still keep it in my magic box….

Tatinya-anak-anak

3 thoughts on “TATI

  1. Iya.., gue ingat banget elhoe dan Mia paling rajin nyortir surat.. dan Opi yang paling jarang dapat surat… Anak Jakarta…Ntar kapan gue bikinin posting tentang “surat kaleng buat Alina”. Lhoe ingat kejadian ini ?

  2. Selain SMA, masa indah lainnya ya itu tinggal di CR4… Ada Sondha, Mia, Riza, Opi… Walaupun yg namanya kuliah di IPB minta ampunnnn, maen mah tetep aja.. Apalagi ada pengagum2 kita di CR7. Alamak, rasanya gimana gitu…hiks! Mau ke Kentucky depan, mau nonton, mau jalan2, mau kemana aja d, pasti ada yg anter… Secara mereka pada naksir kita bukan… huahahahahah. Malem mingguan, (walaupun) waktu itu punya pacar, ya lebih nikmat dilewatkan dengan nongkrong2 di jalan depan rumah kos… Gitar2an, cekakak cekikik… Ufff, pokoknya kegiatan yang bikin orangtua kita pasti geleng2lah (ssstt, jgn bilang2 yaaa)….Apalagi ya itu, nunggu kedatangan surat2 yang ehem ehem…. apa dari pacar, dari ortu, dari teman/sahabat, atau dari keluarga lainnya. Ngambil surat2 di kotak pos, aih, bener2 ritual yang bikin deg2an….

Sile tinggalkan komen, teman-teman...

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s